10 Ramadhan : Pembukaan Kota Makkah

Hari ini masuk hari kesepuluh kita menjalankan kewajipan menunaikan fardhu puasa di bulan Ramadhan. 1423 tahun yang lalu iaitu pada tahun 6 Hijrah, pada hari inilah berlakunya peristiwa pembukaan Kota Makkah oleh Nabi Muhammad SAW. Apa sebenarnya persitiwa pembukaan Kota Makkah ini?

Disebabkan perkataan ‘pembukaan kota’ itu, maksud yang lebih jelas terhadap persitiwa ini agak sukar kita gambarkan. Mengapa tidak digunakan perkataan ‘penaklukan’ sahaja ? Kerana terjemahan terus dari bahasa Arab (saya tidak pasti perkataan asalnya) tidak membawa maksud penaklukan, sebaliknya pembukaan. Begitulah agama Islam meletakkan sesuatu perisitiwa (peperangan) itu pun secara berhemah. Lagipun maklum sahajalah Makkah adalah tempat asal Nabi SAW maka tidaklah sesuai jika dikatakan baginda ‘menakluk’ tempat kelahirannya.

Namun pada hakikatnya pembukaan kota Makkah adalah salah satu dari siri peperangan yang penting dalam Islam, untuk dihayati dan dihargai setiap dari kalangan kita. Bagi menghayatinya, cara yang terbaik adalah dengan mengingatinya pada tarikh ia berlaku malah bukan sekadar mengingati tetapi turut mengetahui (cari bahan) bagaimana perisitwa itu berlaku.

Bagi tulisan ini, sedikit sebanyak ingin saya renungi (khasnya utk diri saya sendiri) akan betapa getirnya perjalanan perisitiwa itu ..

Pergerakan tentera Islam pimpinan Nabi SAW dari Madinah ke Makkah secara berjalan kaki serta dengan haiwan tunggangan tentunya berlaku di bawah panas terik matahari Ramadhan. Kebiasaannya suhu panas di sana boleh mencecah hingga 50 celcius.  Sedangkan di Malaysia ini pun suhunya boleh membuatkan kita pengsan kalau berjalan kaki terlalu lama apalagi dengan keadaan masa itu.

Zaman sekarang, perjalanan Madinah ke Makkah mengambil masa kira-kira 5 jam dengan kereta. Kalau begitu halnya, berapa lamakah agaknya tentera Islam mengambil masa sebenarnya untuk sampai di Makkah pada masa itu ..

Dan segala keperitan itu, dilalui kerana pergi berperang. Sudahlah keletihan, perlu pula bersiap sedia sekiranya bertempur.

Pada perjalanan itu juga Nabi sendiri telah berbuka puasa bagi memberikan isyarat kepada tentera Islam yang amat keletihan bahawa mereka sebagai musafir diberi kelonggaran untuk berbuka puasa. Dan terdapat juga di kalangan tentera Islam itu yang tidak berbuka dan Nabi SAW telah mengatakan bahawa mereka adalah dari golongan yang derhaka. Difahamkan bahawa tegasnya Nabi SAW dalam hal itu adalah kerana tidak mahu mereka memandang rendah kelonggaran yang Allah bagi dalam Islam.

Banyak pengajaran dari peristiwa ini. Tentang rindu dan kasih kampung halaman (negara), memberi kemaafan kepada pihak yang pernah berbuat kejam, menghadapi sahabat yang kufur, pembebasan dari penindasan, pembebasan dari penyembahan berhala, kelonggaran yang diberi kepada musafir berpuasa, ketahanan diri menghadapi ujian dalam berpuasa dan begitu banyak sekali.

Yang perlu kita lakukan hanyalah memikirkannya.  Lebih baik jika dapat dicari bahan yang lebih terperinci dan ditulis oleh pengkaji atau ahli sejarah yang bertauliah. Apa yang saya tulis di sini hanyalah cebisan kecil dari pembacaan dan majlis ilmu yang disampaikan oleh para ustaz sebelum-sebelum ini.

Namun sedikit sebanyak, marilah kita mengingati peristiwa tersebut. Khasnya peristiwa itu adalah fasa penting dalam perkembangan syiar Islam. Selepas dari kembalinya Nabi SAW ke Makkah itu pengembangan Islam khasnya ke luar Tanah Arab dapat diperluaskan.

Dan dari kronologi itulah akhirnya Tanah Melayu menerima Islam. Alhamdulillah.

Wallahu a’lam bissawab.

______________________________________________________

pembukaan Kota Makkah secara ringkas

Ramadhan tiup semangat melawan musuh

lakaran peta pembukaan kota Makkah

sejarah yang tercipta dalam Ramadhan

    • achfaisol
    • 11 September 2008

    terima kasih sharing info/ilmunya…

    mengapa kita masih didera malas beribadah, baik mahdhah maupun ghayru mahdhah…? untuk itu saya membuat tulisan tentang
    “Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?”

    silakan berkunjung ke:

    http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

    semoga Allah menyatukan dan melembutkan hati semua umat Islam, amin…

    salam,
    achmad faisol

    http://achmadfaisol.blogspot.com/

  1. 18 September 2008

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: