Catatan Perjalanan Europe (3) : Mendarat di Heathrow

Lena tertidur dalam pesawat, saya terjaga sekitar 3 jam sebelum mendarat. Fajar sudah pun terbit di ufuk langit ketika itu dan kiranya sudah di penghujung waktu Subuh. Mengambil kesempatan kerana belum ramai yang sudah terbangun dari tidur saya segera ke tandas, basuh muka dan gosok gigi. Krew sedang bersiap-siap untuk menghidangkan sarapan pagi. Makan nasi lemak di ruang udara London. Saya membetulkan waktu di jam mengikut masa London. Sambil itu pemandangan hamparan bumi di kawasan sekitar Heathrow mula sayup-sayup kelihatan.

Kami mendarat di Heathrow waktu tempatan (London) 5.50 pagi bersamaan 12.50 tengahari waktu KL. Tidak terasa perubahan masa yang berlaku kerana saya merentasi bumi dalam keadaan malam; menaiki pesawat tengahmalam dan tiba di London subuh; walaupun tempoh penerbangan mengambil masa 12 jam.

Memasuki kompleks terminal, otak saya mula menganalisa. Jauh beza LT Heathrow jika dibandingkan dengan KLIA yang jauh lebih futuristik. Mungkin kerana usia LT Heathrow yang sudah lama itu. Namun rasanya, sewaktu LT Sultan Abdul Aziz Shah Subang masih beroperasi dulu, terminal antarabangsanya pun lebih baik. Pada hari berangkat ke Geneva nanti saya ingin membandingkan pula Terminal 5 Heathrow yang baru itu.

Melepasi pintu demi pintu yang dikawal oleh petugas Imigresen akhirnya saya tiba di kaunter pemeriksaan pasport. Tidak banyak kerenah. Pertanyaannya pun mudah. Meleset anggapan saya, kemungkinan berhadapan dengan pemeriksaan yang memenatkan. Pasport saya dicop dan rasmilah saya kini berada di rantau orang sebagai pengembara yang sah dari segi undang-undang.

Di LT Heathrow, apa yang saya perhatikan ialah agak ramai juga kakitangan Imigresen yang terdiri dari keturunan bukan kulit putih khasnya Arab dan India. Namun pasti mereka itu lahir dan bertaraf kerakyatan UK, kalau tidak manakan bertugas dengan Imigresen.

Bagasi saya yg seberat 10 kilo itu agak awal keluar dari pemunggahan. Keluar ke balai ketibaan delegasi kami disambut oleh En. Hairol dan En. Hafiz, wakil Jabatan Penuntut Malaysia (MSD) London. Mereka berdua ini sebenarnya bekas student di sana. Selepas menamatkan pengajian mereka membuka perkhidmatan travel agent untuk delegasi Malaysia yang datang di atas urusan rasmi atau lawatan persendirian.

Kami dibawa menuju ke hotel ‘The Cumberland’ berdekatan Oxford Street iaitu sekitar 40 minit perjalanan dari Heathrow. Di sepanjang perjalanan saya asyik memerhati pemandangan di kiri kanan jalanraya. Tak terasa beza kerana ‘right-hand drive’.

Sekitar 6.00 pagi di sana telahpun cerah sepenuhnya. Suhu sekitar 18 darjah. Trafik masih lengang di pagi Ahad itu, maklumlah hari cuti. Hanya sesekali kelihatan orang berjoging atau berjalan di trek yang tersedia di tepi jalan. Kata Hafiz kalau hari Ahad aktiviti orang di sini bermula sekitar jam 8 nanti dengan mula berkunjung ke gereja. Ohhh. Tak terlintas langsung di fikiran saya sebelum itu.

Setibanya di Cumberland, si bell boy seorang pemuda kulit putih dengan senyumannya serta tangannya bertaut di dada sambil membuka pintu kereta lantas mengucapkan ‘Asalamualaikum!’ Wah ? saya sedikit kaget. “My name is Taufik” katanya lagi.Terkejut juga mulanya kerana tak sangka pula dia seorang Muslim. Rupanya dia berasal dari Turki. Namun permulaan sebegitu amat menyenangkan.

Urusan check in hampir-hampir menjadi masalah apabila kredit kad saya tak dapat dibaca oleh mesin. Namun syukur, masalah itu dapat diselesaikan. Kalau di Malaysia boleh lagi tumpang tidur di masjid, tapi jika di sini macam mana pula ??

Sebenarnya tak perlu dirisaukan, kalau berlaku sekalipun masalah penginapan di hotel terus sahaja ke Malaysia Hall (MSD) dan mintalah bantuan penginapan di sana. Itulah kelebihan yang kita ada di London.

Masuk ke bilik sahaja saya terus merebahkan diri di katil. Walaupun cukup tidur dalam pesawat namun masih terasa juga letihnya. Tapi tak lama kerana kami telah diarahkan untuk berkumpul semula di lobi tepat jam 9 pagi.

Oleh kerana hari ini Ahad dan esok sahaja baru bermulanya tugasan maka kami akan mengambil peluang dalam sehari ini untuk berjalan. Kami akan ke Bicester … ikuti kisah entri seterusnya.

(bersambung)

    • japari idris
    • 24 Februari 2009

    wahh bestlah ko dapat p london agaknya makan ada maalah tak pasal aku plan nak ke sane ujung tahun nanti

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: