Catatan Perjalanan Europe (9) : An Evening In Paris

Bukan niat nak ber-hindustani. Tapi tajuk entri ini amat tepat sekali dengan kehadiran saya di Paris. Perjalanan indah selama enam jam dari Switzerland itu berakhir dengan hentian di Paris kira-kira jam 2.00 petang.

Petit Louie, pemandu coach kami terus menurunkan kami di Kedutaan Besar Malaysia. Mengikut jadualnya beliau akan kembali ke Switzerland. Bersama Petit selama 2 hari itu sememangnya amat menyeronokkan kerana seperti yang saya tuliskan sebelum ini, dia ini gemar menyakat orang. Semasa di Swiss, pernah dia melayan kami bercakap Melayu. Ketika itu dia bertanya (dengan Bahasa Inggeris bercampur Perancis) ‘So .. where monsieur go ?’ (nak gi mana lagi lepas ni). Kawan kami yang duduk di seat depan menjawab selamba dalam Bahasa Melayu ‘balik hotel la Petit’. Terus dia menyahut dengan pelat Perancis-nya ‘ok monsieur, balik hotel!’ dan terus memandu menuju hotel tanpa bertanya apa-apa lagi.

berbalik tentang mesyuarat kami dengan INSEAD itu, ia diadakan di kedutaan kerana lokasi kampus INSEAD di Fountanebleau masih jauh dari Paris, justeru wakilnya iaitu Dr. Agata turun ke Paris menantikan kami di sana. Bertemu dengan beliau, sesuatu yang amat menarik sekali. Berketurunan Poland di sebelah ibunya dan berkahwin dengan orang Perancis. Malaysia tidak asing baginya kerana telah agak ramai perwakilan Malaysia mengikuti latihan di bawah bimbingannya di INSEAD. Sekaligus pertemuan itu berhasil menarik minatnya untuk datang ke Malaysia untuk bekerjasama dalam program-program kami.

Mesyuarat berakhir kira-kira jam 5.30 petang dan diiringi lambaian dan salam oleh kawan-kawan di kedutaan. Sebelum itu saya sempat menumpang solat Asar di bilik En Yusri, atache JPA di kedutaan. Bertolak meninggalkan kedutaan, perjalanan seterusnya ialah meronda sekitar Paris di petang yang indah itu.

Lokasi yang ditujui ialah boulevard sepanjang 2 km yang diberi nama The Avenue des Champs-Élysées. Kawasan ini adalah rentetan pusat beli belah yang terkenal dengan nilai hartanah yang sangat tinggi. Semenjak tahun-tahun klasik hinggalah revolusi, laluan ini sudah biasa digunakan untuk perarakan seperti kemenangan perang dsb. Laluan itu yang dulunya dipenuhi kereta kuda kini adalah jalanraya yang sesak dengan kenderaan.

Kami memilih untuk ke sebuah kompleks yang tertulis no 66 dengan besar. Mula-mula ke kedai makan dululah apa lagi. Tapi macam biasalah, demi hendakkan nasi juga maka kedai yang dikunjungi ialah kedai hindustan yang tertulis halal.

Selepas selesai mententeramkan perut, seterusnya kami menuju ke Arch de Tromp yang menyimpan sejarah kepahlawanan tentera Perancis semenjak zaman klasik hinggalah Perang Dunia. Namun pada masa itu satu perbarisan oleh pihak tentera sedang diadakan jadi trafik agak sesak dan kami tak dapat rapat sangat ke tempat tersebut. Mungkin itu adalah upacara biasa sahaja kerana tidak kelihatan sebarang kawalan polis.

Gambar yang bawah ni saya amik kat wikpedia, pemandangan Avenue des Champs-Élysées yang dilihat dari atas Arch de Tromp. Teringat saya kat boulevard Putrajaya yang menghubungkan PICC dengan bulatan Masjid Putra dan kompleks Perdana Putra.

(Just this one .. by wikipedia)

Pemandangan di sekitar kota Paris di waktu petang, memang menarik. Tidak ada bangunan pencakar langit pun sebenarnya tetapi bangunan-bangunan lama yang besar bercirikan zaman klasik dengan ciri-ciri rekabentuk Perancis. Samalah keadaannya di London.

Kami kemudiannya ke mercu tanda terkenal Paris iaitu Eiffel Tower. Saya menghabiskan petang itu hinggalah ke waktu maghrib melihat perubahan suasana siang ke malam di Eiffel Tower. Bukanlah apa-apa pun cuma nak menunggu lampunya dipasangkan. Itu pun lama juga menunggu, dah naik bas baru  nampak clear. Itu lah sebabnya, gambar-gambar di bawah ini dari sudut berbeza.

 

Oleh kerana kunjungan yang singkat ke Perancis, angan-angan saya untuk melihat beberapa tempat lain seperti kubu Napolean, Notre Dame dan Osray Museum tidak tercapai. Namun tak mengapalah, ini pun sudah dikira peluang yang amat saya hargai. Kami mengakhiri agenda petang itu dengan balik ke hotel, merehatkan diri yang sudah terlalu penat sebelum esoknya kembali ke London, meneruskan kembali tugasan di sana.

  1. salam..saya membaca blog saudara..menarik.saya merancang ke london pd 3 mei ini sekeluarga.tak ada pengalaman langsung.nak booked hostel(central hostel) kerana kami budget travellers..cuma kalau kami nak ke paris,by train, adviseble beli over the counter atau online? hmm need advise dari org di london..perhaps saudara.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: