Catatan Perjalanan Europe (10) : Pulang Ke London

Wah .. wah. Tajuk kali ni boleh tahan juga. Macam balik kampung. Perassann ..

Jadi, selepas menyelesaikan kerja-kerja di Switzerland dan Perancis kami kembali ke London pada 7 Mei kerana terdapat empat lagi institusi yang akan kami kunjungi di UK. Dari Perancis menuju ke London kami sekali lagi memutuskan tidak menaiki flight, sebaliknya mengambil tren ‘Euro Star’. Bagi saya, kalau ada kesempatan eloklah mencuba perjalanan dengan tren ini di Europe. Bukanlah kerana apa cuma untuk merasai pengalamannya. Dan setelah menaikinya, bagi saya sebenarnya tidaklah berbeza pun dengan keretapi laju di tempat kita seperti ERL.

Pengalaman menaiki tren dari Paris mengingatkan saya kepada filem Mr. Bean Holiday. Memang di stesen yang sama jugalah pengambaran filem itu dilakukan. Lebih menjadikan kenangan ini bermakna .. kebetulannya kami sendiri terpaksa melalui pengalaman yang serupa dengan Mr. Bean iaitu berlari mengejar tren. Segalanya disebabkan Q panjang semasa pemeriksaan imigresen, yang menyebabkan kami terpaksa menunggu lama. Kali ini pemeriksaan imigresen yang dilalui boleh tahan panjang soalannya (bagaikan menjawab soalan PTK). Kala selesai pemeriksaan, masa sudah hampir benar untuk tren bertolak meninggalkan stesen. Apa lagi, acara pecut le! Bila dah masuk dalam kabin, betul betul punya terasa penat satu badan beb …

Tren yg kami naiki bertolak meninggalkan Paris jam 6.45 pagi dan mengambil masa perjalanan kira-kira dua jam. Sepanjang masa dalam tren hanya satu yang saya lakukan iaitu melihat sepuas-puasnya pemandangan dalam perjalanan antara Perancis dan England.

Dan inilah antara yang sempat ditangkap melalui lensa …

Namun Alhamdulillah segalanya berjalan lancar dan kami tiba di stesen St. Pancras, London pada jam 8.00 pagi waktu tempatan iaitu sejam lebih lewat dari waktu Perancis. Selepas sampai di stesen dan turun dari tren saya terkejut apabila seorang negro yang bertugas memandu troli bagasi menyapa “hello mate, how do you do?”. Terkejut kerana sejak beberapa hari di Switz dan France, sukar sekali berbual dalam Bahasa Inggeris dengan orang tempatan. Fikr saya ketika itu, wah boleh tahan si orang negro ni .. boleh berbahasa Inggeris dan dalam pelat British pula. Hanya selepas beberapa saat saya seakan tersedar kini dah berada di London dan tentulah org negro itu boleh bertutur sedemikian, ini kan negara dia. Tersenyum menahan rasa ingin ketawa dalam hati, saya membalas sapaannya “owh, i am doing just fine, thanks and you have a nice day, ha”.

 

Kami kembali dijemput oleh Hafiz dan Hairol dan dari stesen St. Pancras terus kembali ke hotel Cumberland dan sekali lagi disambut Taufiq si bell boy yang kelihatannya masih ingat kepada kami. Kami hanya berehat seketika melepaskan lelah kerana tugasan pada hari itu perlu dilaksanakan serta merta iaitu bertemu dengan wakil dari Oxford University.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: