Tak Melayu Hilang Di Dunia

[ entri ini mengenai Laksamana Hang Tuah dan rakan karibnya Hang Jebat, adalah dedikasi khas sempena Hari Pahlawan, 31 Julai 2008 ]

siapa tidak kenal dengan ungkapan keramat yang dilafazkan oleh Laksamana melayu terbilang itu. saya ‘diperkenalkan’ dengan beliau pertama kali oleh ibu dan bapa saya semasa saya berusia 6 tahun (1979) iaitu ketika pertama kali di bawa melawat ke negeri Melaka. ketika itu kami tinggal seminggu di rumah nenda saudara saya yang merupakan Pengetua di Sekolah Henry Gurney pada masa itu.

ketika dibawa melawat makam Laksamana dan periginya, saya telah bertanya itu dan ini kepada kedua-dua orang tua saya. saya mula diperdengarkan dengan kisah kepahlawanannya serta tidak ketinggalan tragedi yang membuatkan beliau terpaksa membunuh sahabatnya sendiri. saya mula berfikir tentang siapa gerangannya Laksamana ini. mengapa sedemikian tindak tanduknya.

kembali dari negeri Melaka, saya juga berkesempatan dibawa oleh abah saya melawat Muzium Negara. ketika itu ada satu ruang yang mempamerkan tentang beliau. barang pameran itu adalah berupa ukiran logam yang mengisahkan perjalanan hidupnya. tapi kini rasanya, tidak dipamerkan lagi di muzium.

( lagi info mengenai beliau? )

kesan yang ditinggalkan dek kisah kepahlawanan Laksamana melayu ini, nyata telah menanam pengaruh yang amat besar dalam diri saya. dari sejak itu, saya bercita-cita ingin membaca Hikayat Hang Tuah (HHT). impian itu menjadi kenyataan apabila saya memasuki Tkt 6, walaupun saya agak kaget melihatkan ketebalannya. Namun pada masa yang sama saya juga membaca teks Sejarah Melayu (SM) dan ada kekeliruan kerana dalam HHT Jebat disebut sebagai penderhaka tetapi dalam SM pula Kasturi disebut sebagai penderhaka. Apa sekali pun, saya tak kan lupa yang saya pernah mengalirkan air mata sebak semasa membaca HHT dalam bab di mana Jebat menghembuskan nafar terakhir di pangkuan saudara tuanya itu lalu kemudian mayat diaibkan oleh pihak istana.

selain itu kesan pengaruh kepahlawanan Laksamana itu juga membuatkan saya berazam ingin menjadi seorang pahlawan, dalam erti kata lain ingin menyarung seragam tentera. namun impian itu hanya dapat saya lalui separuh jalan.

kerana pengaruh itu juga, saya menjadi seorang pencinta sejarah. subjek sejarah tidak pernah menjadikan saya bosan sejak mempelajarinya dari darjah 4 hinggalah ke Tikt 6 dan akhirnya mejadi major dalam pengajian saya di universiti dulu.

namun, yang saya mengerti ialah kisah kepahlawanan beliau antara sebab yang menjadikan saya mempunyai naluri tegas dan perasaan berteras patriotik, selain mewarisi sifat itu dari arwah nenda sebelah ibu yang pernah berjuang menuntut kemerdekaan.

dan untuk tulisan ini, saya ingin pautkan ke blog Jebat Must Die (JMD) yang gemar saya kunjungi bila berkesempatan. kisah-kisahnya neutral, sama bentuk pendirian dengan saya. cuma saya belum mahu menulis sesuatu yang berkaitan dengan senario tanah air kerana saya terlalu rasa berdukacita dengan semua yang sedang berlaku sekarang ini. dan agak saya penulis blog ini seseorang yang amat matang dalam analisis wacana politik.

saya ingin pautkan ke satu penulisan dalam blog beliau yang sangat menjadikan hati saya sebak dan tersentuh. bahasa dalam tulisan itu mudah dan jelas. jika anda mampu berimaginasi dengan baik saya yakin anda akan dapat ‘melihat’ Melaka dalam satu zaman yang tidak berbeza dengan rutin kita hari ini. bukan zaman klasik spt dalam bahasa melayu lama. anda akan dapat melihat sesuatu yang lebih realistik dan neutral dalam situasi-situasi yang dipaparkan. Perwatakan watak-wataknya sebagai manusia biasa dan bukan dari sudut fantasi.

Jika anda belum pernah membaca HHT, atau memang tidak pernah berminat ingin membacanya, memadailah dengan teks ini. Khas dari blog Jebat Must Die untuk anda, inilah secebis dari tulisannya:

At that juncture, Jebat grabbed Taming Sari and killed the Sultan’s youngest son, Raden Kelang (son of Raden Galuh) in one swift motion. His voiced had turned cold when he whispered menacingly to the Sultan;

“Engkau yang dilaknati, minta ampun pada Tuhan!” (You who are damned by God, ask for His forgiveness!) …. ikuti bacaan selanjutnya

lebih dari itu, saya berdoa semoga roh mereka semua dirahmati Allah. dan untuk kita berfikir, di mana haluan kita sekarang ini. Politik negara kita ini.. orang-orang yang sedang menjadi pemimpin .. orang-orang ingin dan sedang berebut menjadi pemimpin .. di pihak siapakah kita .. Jebat atau Tuah ?

    • rm1juta
    • 31 Julai 2008

    Jebat digelar derhaka kerana menegakkan keadilan.Tuah digelar pahlawan kerana taat setia kepada raja=bodek raja.
    Mahukah anda menegakkan keadilan dan digelar penderhaka sehingga kiamat. Bebaskan Jebat….dari digelar derhaka…Jebatlah pahlawan rakyat. Tuah pahlawan raja.

  1. salam..patriotik..sungguh…warganegara yg baik nih..ehehe

  2. kita cuma perlu menjadi pengawal istana yang lebih berjasa…

  3. wahhhh terhibur aku ngan entry neh. heeh🙂

    • akirasuri
    • 3 Ogos 2008

    Salam hormat bro..

    Sehat?
    Waa.. Terhibur saya dengan entri ni..
    Terima kaseh untuk entri ni..🙂

  4. rm1juta .. jebat memang ingin agar penderhakaannya dikenang dan dijadikan teladan oleh setiap lapisan generasi

    arsaili .. terima kasih, mudah2an dibalas syurga🙂

    sf .. err, yg jaga pintu guna tombak ke atau yg guna panah kat atas menara?

    knizam .. yg pentingnya, hiburan yg tidak sia-sia

    akira .. sihat seadanya. sama-sama

    • haniwani
    • 22 Februari 2009

    alagkah baus kalo sume rkyt msia patriotik cam anda..

  5. tu la kebanyakan orang tua yang patriotik ni

  6. orang muda sekarng patut la patriotik sama

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: