Berlakunya Nuzul Quran

(sumber gambar)

“Gua Hira’ – di sini turunnya wahyu yang pertama, rahmat ke atas kita semua”

Sebelum ini saya memanjangkan perkongsian ilmu mengenai peristiwa pembukaan Kota Makkah pada 10 Ramadhan berdasarkan tazkirah Ramadhan yang disampaikan di surau dekat rumah saya. Insya Allah kali ini saya cuba memanjangkan pula ilmu yang disampaikan di surau sebelum solat tarawih tadi sempena peristiwa bersejarah Nuzul Quran.

Pada saya (secara peribadi) agak tidak adil untuk diri kita sendiri kalau menikmati cuti am Nuzul Quran tanpa mengetahui apa sebenarnya yang berlaku dalam peristiwa itu. Alangkan cuti 31 Ogos pun kita disuruh menghayati kemerdekaan seawal sekitar pertengahan bulan Ogos lagi. Ini kan pula satu-satunya peristiwa besar yang menjadi titik tolak kepada jadinya kita ini sebagai penganut agama Islam. Jadi, cuti tu cutilah juga ya tapi mudah-mudahan pada masa-masa akan datang kita cubalah membawa suasana cuti Nuzul Quran itu selari dengan temanya.

Kalau Maulidur Rasul kita menghayati perjuangan Nabi SAW, ada perarakan dan majlis2 sebagainya. Kalau Maal Hijrah kita hayati hijrah Nabi SAW. Kalau 31 Ogos kita kibar bendera. Maka untuk Nuzul Quran kita carilah ruang untuk menghayatinya semampu yang boleh (Itu adalah pesan untuk diri saya sendiri khasnya).

Alhamdulillah di surau malam tadi, Ustaz Wan yang dijemput dari UPM telah berkongsi tentang peristiwa Nuzul Quran. Antara yang disampaikan beliau adalah seperti berikut.

___________________________________________________________________________

Tarikh peristiwa nuzul itu ada perselisihan pendapat di kalangan ulama. Sumber hadis tidak sahih, ada yang mengatakan 7hb, 14 hb, 21hb tapi sebahagian besarnya berpendapat ia berlaku pada 17 Ramadhan. Lalu peristiwa nuzul Quran pd 17 Ramadhan itu juga dengan sendirinya adalah peristiwa perlantikan Nabi SAW sebagai Rasul yang terakhir.

Penurunan Quran sebagai wahyu kepada Nabi SAW juga berlaku dengan istimewa. Dari Loh Mahfuz (langit ketujuh) Allah SWT menurunkannya sekaligus (30 juzu’) ke langit dunia. Dan dari langit dunia Jibrail a.s menurunkannya (menyampaikan) sedikit demi sedikit kepada Nabi SAW selama 23 tahun.

Berkaitan dengan itu juga, wahyu pertama yang disampaikan oleh Jibrail a.s kepada Nabi SAW itu adalah pada malam Lailatul-Qadar iaitu berdasarkan surah Al-Qadr.

Namun pengkisahan perisitwa di atas hanyalah sebagai pengenalan kepada kita dalam mengenali Nuzul Quran. Lebih dari itu, yang lebih penting adalah perlunya umat Islam menghayati pengajaran dalam peristiwa Nuzul Quran itu. Jika dilihat, ayat pertama (wahyu) yang diturunkan iaitu “Bacalah” adalah asas kepada perlunya kita kembali kepada membaca dan memahami Quran.

Kalangan umat Islam pada hari ini, sukar untuk menemui orang yang memahami maksud al Quran. Mungkin ada yang memahami terjemahan. Tetapi memahami Quran dari segi tafsir sukar ditemui. Lalu wujud sesetengah golongan pada hari ini yang mentafsir Quran mengikut fahaman sendiri, misalnya berdasarkan terjemahan semata-mata.

Tidaklah boleh diterima perbuatan sedemikian. Mentafsir Quran perlulah mengikut panduan yang diberi oleh ulama muktabar. Berdasarkan contoh dan sejarah, Umar al Khatab yg merupakan sahabat Nabi SAW yg dijamin syurga pun mempelajari surah al Baqarah selama 8 tahun sebelum benar-benar memahami tafsirnya.

Justeru, bagi sesiapa yang mentafsir Quran mengikut akalnya semata-mata dikhuatiri termasuk dalam golongan yang disebutkan dalam hadis sebagai ‘golongan yang menyediakan tempat duduknya sendiri di dalam neraka’.

Para ulama muktabar, dalam memberikan tafsir berhubung hukum hakam dalam Quran sebenarnya berperasaan takut sebelum menfatwakan sesuatu perkara. Ini kerana, mereka secara langsung bertindak sebagai ‘jurucakap’ kepada Allah.

Simboliknya, bayangkan jika seseorang yang dilantik sebagai jurucakap kepada seorang pemimpin dan apa yang dicakapkannya itu pula adalah bercanggah dengan maksud asal yang disampaikan oleh pemimpin itu. Tentulah menimbulkan kemarahan kepada pemimpin berkenaan dan mungkin jurucakap itu akan dikenakan hukuman. Maka apatah lagi halnya kalau menjadi jurucakap kepada Allah dalam menerangkan maksud kata-kata Allah SWT sendiri?

Sebagai kesimpulan, Ustaz menyifatkan kelemahan umat Islam hari ini kerana gagal memahami / menghayati maksud wahyu pertama (“bacalah”) itu sendiri. Maka sebaiknya kita luangkanlah masa membaca al Quran dengan memahami maknya dan seterusnya ditingkatkan dengan memahami tafsirnya. Luangkan sedikit masa setiap hari (pagi atau petang atau tengahari, yg mana sesuai) untuk memahami makna al Quran, mulakan dengan bacaan dalam solat dulu. Tidak megapa kalau perlahan-lahan, seperti teladan dari pengalaman Umar al Khattab yang dinyatakan tadi.

Apa-apapun sebaiknya haruslah berguru dengan yang berkelayakan (di surau, masjid atau institusi islam misalnya).

Wallahu alam bissawab.

___________________________________________________________________________

Notasaya 1 : Eloklah kita mengambil iktibar atas peristiwa yang berlaku di sekitar kita khasnya dalam kemelut politik melanda hari ini, khasnya ‘isu tafsiran wanita bertudung’ baru-baru ini sebagai sempadan dan mudah-mudahan Allah memberi petunjuk kepada yang telah tersasar.

Notasaya 2: Kalau majoriti umat Islam dapat mengamalkan apa yang disarankan di atas dengan betul, mungkin akan terbuka hikmah dan jalan kepada pembinaan bangsa-ummah yang lebih baik berbanding sekarang. Dengan sendirinya juga, generasi di bawah dari kita akan mula berpaling dari hiburan yang terlampau seperti tv realiti, konsert2 dsb.

Notasaya 3 : Semoga ilmu yang disampaikan oleh Ustaz Wan dihalalkannya untuk dipanjang-panjangkan di kalangan kita dan semoga beliau diberi ganjaran pahala atas kebaikan yang kita perolehi dari nasihat ini.

Lagi mengenai Nuzul Quran :

ahmadzaki.wordpress.com
al-azim.com
ibnismail.wordpress.com

  1. Betul tu bro.. penghayatan lebih afdal dari percutian…
    namun di Johor kerja biasa.. he he

    kasawari : betul tu, dan percutian itu pulak lebih afdal dari kerja .. ye kan ? ehe

    • 6er
    • 25 Ogos 2010

    Assalamualaikum dan selamat membesarkan Ramadhan!

    I just wanted to ask, would you take a look at this url here
    http://www.sandowbirk.com/paintings/recent-works/* and tell me what you think?

    Thank you for your time.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: