si kecil adik

dalam masa dua tahun ‘kehilangan’ masa menulis, banyak benar perkara yang tak sempat ku tulis. namun tidak sekali segalanya hilang dari ingatan. segalanya abadi, insya Allah, selagi Maha Esa mengurniakan daya ingatan yang ku miliki ini.

adik  datang ke hidupku tanggal 6 februari 2009. kini (semasa penulisan ini) sudah 1 tahun 5 bulan. ibunya melalui proses caeserian ; sama sepertimana abangnya dulu. terlalu besar kiranya apa yang dikurniakan Allah buat keluarga ku. kini dia telah pun memiliki berbagai kebolehan sesuai dengan usia kecilnya, yang kadang kala ; hanya senyuman sahaja mampu ku ukir, tiada kata-kata dapat menggambarkannya.

pagi tadi aku berbual dengannya sebelum ku tinggalkan di taska. apa sahaja yang ku ucapkan, dia mengangguk-angguk bersungguh-sungguh; bagaikan faham benar apa yang ku katakan walaupun aku pasti manalah dia faham bahasa percakapan dewasa yang ku tuturkan itu. sekadar berpesan kepadanya supaya jangan nakal di sekolah, dengar cakap cikgu dan main elok2 dengan kawan. pun begitu, mungkin dia faham sebahagiannya.

perwatakannya mengembalikan nostalgia semasa abangnya berada di usia kecil dulu. sedikit berbeza namun kedua-duanya amat membahagiakan. walaupun aku kadangkala terpaksa bersuara tinggi menegah itu dan ini apabila kerenah mereka sudah tidak terkawal lagi namun segala-galanya adalah ‘senyuman’ buat diri ku.

aku masih belajar menjadi seorang bapa. bagi ku tidak ada seorang bapa pun yang dapat memperolehi pengalaman sebagai bapa melalui teori atau pemerhatian. pengalaman tersebut hanya diperolehi dengan melalui sendiri liku-liku kehidupan sehari demi sehari bermula dari anaknya seusia bayi – kemudian kanak-kanak – kemudiannya remaja – kemudiannya lagi belia – seterusnya dewasa dan akhirnya usia mereka tua (kalau hayat si bapa masih ada). lagi pula, pengalaman sebagai bapa kepada anak pertama belum tentu menjamin yang terbaik untuk anak kedua.

ringkasnya, pada fikiran ku ; setiap hari yang baru adalah ‘pengalaman baru’ bagi setiap ibubapa. mungkin seseorang ibu atau bapa itu ‘pakar’ berdasarkan pengalaman yang dilalui setakat hari semalam namun mereka pastinya belum benar-benar pasti adakah tindakan yang akan dilakukan hari esok merupakan sesuatu yang betul; apatah lagi untuk sesuatu perkara yang hanya kan berlaku dalam peringkat hidup yang seterusnya dalam usia si anak. kerana ia adalah sebahagian dari batas fitrah manusia yang amat terhad.

mungkin betul atau salah pandangan itu. penerimaan kita tidak sama.

    • Life Of AKU The Episode
    • 10 Julai 2010

    ” allah tidak memberatkan seseorang itu, melainkan apa yang termampu ” surah al-baqarah … semoga menjadi bapa yang mithali …

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: