Musibbah dalam Ramadhan

Adalah sesuatu yang normal untuk berasa sedih atas musibbah yang menimpa saudara segama dalam bulan Ramadhan. semasa Sayidina Hamzah r.a. terkorban syahid perang Badar (dalam bulan Ramadhan), Rasulullah saw juga sangat bersedih. bagi kita yang manusia berdarjat biasa ini (jauh lebih rendah dari darjat para sahabat), hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama mungkin menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan. kerana di tempat kita ni, Ramadhan adalah bulan yang cukup istimewa dalam mengeratkan ikatan kasih sayang keluarga, dan di hadapannya pula ada Syawal. walaupun masayarakat memang umum mengetahui bahawa Ramadhan itu jelas sekali jauh lebih banyak ganjarannya berbanding Syawal.

jadi, oleh kerana hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama itu menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan, maka menatap kisah tragedi dalam kehidupan pastinya meninggalkan  kesan yang sangat mendalam dan meruntun rasa sayu. sesungguhnya tragedi yang berlaku di bulan Ramadhan adalah ujian Allah yang amat berat bagi yang menerimanya.

tragedi ribut puting beliung

bazar ramadhan, jasin. rakaman video amatur ihsan You Tube disiarkan di TV1 menunjukkan khemah putih terbang setinggi 30 kaki ke udara !  bukan alang kepalang berat khemah tu. besinya tiangnya saja semasa nak dipasang bukan kederat satu dua orang. angin ribut itu pula, kalau angin kuat semasa hujan pun kita sudah cemas, ni kan pula puting beliung .. angin melayangkan khemah itu 30 kaki ke udara, bersamaan bangunan 10 tingkat ?

tiga orang meninggal dunia; 2 peniaga dan seorang pengunjung.

paling tersentuh bila melihat cendol milik seorang peniaga yang terkorban yang khabarnya berusia 70an. cendolnya nampak segar – masih penuh dalam tong air, belum sempat dijual. terbayang aku betapa penatnya dia membuat persediaan dari pagi, dibantu oleh isterinya yang kini hanya mampu meratap hiba pemergian suami tercinta.

dan sesetengah orang pula, sudah mula kedengaran macam-macam cerita. kononnya maksiatlah, ada berlaku benda-benda haram lah, tak menghormati bulan Ramadhan lah. ok terpulang masing-masing.

tapi harus diingat. kalau ribut itu berlaku bazar ramadhan depan rumah anda sendiri apakah anda akan mengatakan yang serupa ? kalau kena di batang hidung sendiri, kalau yang terkorban itu waris anda sendiri bagaimana ? kalau angin puting beliung itu benar-benar lalu di depan anda, barangkali untuk dosa siapakah itu, dosa anda sendiri ?

bercakap biarlah menggunakan akal. tidak ada seorang pun di kalangan kita adalah ma’sum. bukan begitu ?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: