emosi di kala berangkat sebagai tetamu Allah (buat mak dan abah)

bukan aku tak pernah menghantar keberangkatan bakal haji di kelana jaya. bukan aku tak pernah melihat sendiri di depan mata ku, esak tangis waris yang melambai-lambai orang tua mereka di pintu berlepas di kompleks tabung haji itu.

tapi baru kini aku mengerti apa perasaan sebenarnya …

itu mungkin kerana kami adik beradik ipar duai telah berusaha sejak setahun yang lalu berikhtiar mengumpul tabungan dan membuat persiapan. mungkin kerana kami melihat sendiri pengharapan dan pengorbanan orang tua kami dan apa yang dilalui dalam setiap proses dari memohon, merayu, menerima kelulusan, mencukup jumlah simpanan Tabung Haji, mendapatkan suntikan vaksin, menghantar mereka ke kursus haji dan hinggalah akhirnya menyediakan persiapan akhir.

mungkin kerana kami sedikit sebanyak merasai antara bahagian-bahagian itu, maka menjadikan kami lebih mengerti perasaan tatkala melepaskan mereka di pintu pemeriksaan masuk di kompleks TH Kelana Jaya.

apa pun, perasaan itu memang sesuatu yang sukar digambarkan dengan kata-kata. kalau diikutkan tiada apalah yang sepatutnya disedihkan, kerana mereka menunaikan suruhan Allah dalam melengkapkan kepatuhan kita melalui rukun Islam yang lima. namun emosi itu menjadi berbeza apabila kita menyedari bahawa perjalanan urusan haji ini bukanlah perjalanan biasa. hanya Allah yang Maha Mengetahui dugaan di sana, dan Dia juga yang menentukan takdir Nya atas doa dan pengharapan agar sekalian yang pergi ke sana itu kembali dengan selamatnya ke kampung halaman.

lagi pula, kami sangat menyedari bahawa segala persiapan untuk mak dan abah itu, apa lah sangat nilainya berbanding apa yang kami dapat dari mereka sejak dari tapak kaki sebesar dua ibu jari.

namun yang pentingnya aku sedar kini bahawa ada bezanya antara membantu persiapan orang tua kita menyahut seruan sebagai tetamu Allah ke tanah suci berbanding dengan hanya sekadar menghantar ke kelana jaya ..

dan ketika bersendirian tak lama selepas mereka hilang dari pandangan aku terimbau satu demi satu episod hidup bilamana mak dan abah menghantar aku di stesen bas balik ke asrama dan menghantar aku berlepas di lapangan terbang satu masa dulu ketika meninggalkan kampung halaman untuk mencari erti sebuah kehidupan ..

bagaimana agaknya perasaan mereka di kala itu ?

mungkinkah sama dengan perasaan aku di kala ini. penuh pengharapan – mendoakan yang terbaik – memohonkan agar kembali dengan selamat. tapi aku percaya apa yang mereka rasai terhadap anaknya ini jauh tak terbanding. apalah sangat perasaan ku. tidak akan sama nilainya dengan apa yang mereka telah korbankan.

pada menulis entri ini, mereka telah selamat tiba di Madinah dua hari yang sudah. itulah yang menghadirkan sedikit ketenangan dalam diri aku dan membolehkan aku menulis kembali di sini.

perjalanan sebenar mereka kini bermula. semoga Allah permudahkan urusan mereka di sana. Ya Allah, terima lah mereka sebagai tetamu Mu yang dikasihi, ampuni segala dosa mereka dan berikanlah kelapangan dada, kesihatan dan kekuatan azam untuk mengerjakan perintah Mu, agar dengan itu mereka dapat melaksanakan yang terbai dan beroleh ganjaran haji mabrur dari Mu jua.

untuk aku, ini adalah pengalaman yang baru. kini barulah aku memahami sebenarnya emosi perjalanan ke Tanah Suci; sekurang-kurangnya memahami sedikit sebanyak sebagai orang yang mendoakan dan mengiringi keberangkatan mereka.

    • Abah Mu’izz
    • 29 Oktober 2010

    Perjalanan ke Tanah Suci itu pada kebanyakan orang bermula lama sebelum kaki mereka jejak pasir Mekah.

    Semoga mereka akan selamat pulang dengan haji yg mabrur, insyaAllah.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: