Archive for the ‘ Islam ’ Category

emosi di kala berangkat sebagai tetamu Allah (buat mak dan abah)

bukan aku tak pernah menghantar keberangkatan bakal haji di kelana jaya. bukan aku tak pernah melihat sendiri di depan mata ku, esak tangis waris yang melambai-lambai orang tua mereka di pintu berlepas di kompleks tabung haji itu.

tapi baru kini aku mengerti apa perasaan sebenarnya …

itu mungkin kerana kami adik beradik ipar duai telah berusaha sejak setahun yang lalu berikhtiar mengumpul tabungan dan membuat persiapan. mungkin kerana kami melihat sendiri pengharapan dan pengorbanan orang tua kami dan apa yang dilalui dalam setiap proses dari memohon, merayu, menerima kelulusan, mencukup jumlah simpanan Tabung Haji, mendapatkan suntikan vaksin, menghantar mereka ke kursus haji dan hinggalah akhirnya menyediakan persiapan akhir.

mungkin kerana kami sedikit sebanyak merasai antara bahagian-bahagian itu, maka menjadikan kami lebih mengerti perasaan tatkala melepaskan mereka di pintu pemeriksaan masuk di kompleks TH Kelana Jaya.

apa pun, perasaan itu memang sesuatu yang sukar digambarkan dengan kata-kata. kalau diikutkan tiada apalah yang sepatutnya disedihkan, kerana mereka menunaikan suruhan Allah dalam melengkapkan kepatuhan kita melalui rukun Islam yang lima. namun emosi itu menjadi berbeza apabila kita menyedari bahawa perjalanan urusan haji ini bukanlah perjalanan biasa. hanya Allah yang Maha Mengetahui dugaan di sana, dan Dia juga yang menentukan takdir Nya atas doa dan pengharapan agar sekalian yang pergi ke sana itu kembali dengan selamatnya ke kampung halaman.

lagi pula, kami sangat menyedari bahawa segala persiapan untuk mak dan abah itu, apa lah sangat nilainya berbanding apa yang kami dapat dari mereka sejak dari tapak kaki sebesar dua ibu jari.

namun yang pentingnya aku sedar kini bahawa ada bezanya antara membantu persiapan orang tua kita menyahut seruan sebagai tetamu Allah ke tanah suci berbanding dengan hanya sekadar menghantar ke kelana jaya ..

dan ketika bersendirian tak lama selepas mereka hilang dari pandangan aku terimbau satu demi satu episod hidup bilamana mak dan abah menghantar aku di stesen bas balik ke asrama dan menghantar aku berlepas di lapangan terbang satu masa dulu ketika meninggalkan kampung halaman untuk mencari erti sebuah kehidupan ..

bagaimana agaknya perasaan mereka di kala itu ?

mungkinkah sama dengan perasaan aku di kala ini. penuh pengharapan – mendoakan yang terbaik – memohonkan agar kembali dengan selamat. tapi aku percaya apa yang mereka rasai terhadap anaknya ini jauh tak terbanding. apalah sangat perasaan ku. tidak akan sama nilainya dengan apa yang mereka telah korbankan.

pada menulis entri ini, mereka telah selamat tiba di Madinah dua hari yang sudah. itulah yang menghadirkan sedikit ketenangan dalam diri aku dan membolehkan aku menulis kembali di sini.

perjalanan sebenar mereka kini bermula. semoga Allah permudahkan urusan mereka di sana. Ya Allah, terima lah mereka sebagai tetamu Mu yang dikasihi, ampuni segala dosa mereka dan berikanlah kelapangan dada, kesihatan dan kekuatan azam untuk mengerjakan perintah Mu, agar dengan itu mereka dapat melaksanakan yang terbai dan beroleh ganjaran haji mabrur dari Mu jua.

untuk aku, ini adalah pengalaman yang baru. kini barulah aku memahami sebenarnya emosi perjalanan ke Tanah Suci; sekurang-kurangnya memahami sedikit sebanyak sebagai orang yang mendoakan dan mengiringi keberangkatan mereka.

Kenapa Sampai Bunuh Diri ?

seorang aktivis politik bersama seorang wanita ditemui mati dalam kenderaan Toyota Caldina di lebuhraya. kejadian berlaku dalam Ramadhan dipercayai ada unsur bunuh dan bunuh diri. kemudiannya, seorang sahabat baik kepada Datuk Sosilawati, ahli perniagaan mangsa tragedi bunuh kemudiannya membunuh diri di atas sebab yg tidak dapat dipastikan.

soalnya. bunuh diri sudah menjadi kebiasaan di kalangan Melayu @ Islam ?

berapa statistik sebenarnya Melayu yang membunuh diri ? saya percaya jumlah Melayu bunuh diri bukan sedikit.

dulu-dulu, mudah masyarakat membuat hukuman sosial bahawa si pelaku bunuh diri adalah orang-orang yang tidak mengenal tuhan. justeru, kalau bunh diri sudah jadi biasa di kalangan Melayu, adakah itu ertinya Melayu juga sudah tidak kenal tuhan ? 

kita jawab lah sendiri..

.. bentengilah orang-orang yang kita sayangi dengan islam, iman, aqidah serta kasih sayang.

Ungkapan Romantis Nabi Muhammad dan Siti Khadijah

bicara Siti Khadijah mengenai Nabi Muhammad SAW  

“Jika segala kenikmatan hidup diserahkan kepadaku, dunia dan kekuasaan Raja Iran dan Rom diberikan kepadaku, tetapi aku tidak hidup bersamamu, maka semua itu bagiku tidak lebih berharga daripada sebelah sayap seekor nyamuk”

 

sabda Nabi Muhammad SAW mengenai Siti Khadijah

“di saat semua orang mengusir dan menjauhiku, dia beriman kepadaku. ketika semua orang mendustakan aku, dia meyakini kejujuranku. sewaktu semua orang menyisihkanku, dia menyerahkan seluruh harta kekayaannya kepadaku”

 

alangkah indahnya !

.

sumber : Harian Metro selasa 7 september 2010

rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan

Ramadhan semakin hampir pergi. Semoga batas umur masih mencukupi untuk sampai ke tahun hadapan.

hari ini hanya ingin menulis sesuatu yang direnung-renungkan semasa mendengar IKIM FM dalam cabaran kesesakan trafik dari KL ke Putrajaya di penghujung saat berbuka puasa, di salah satu petang Ramadhan baru-baru ini.

Pada zaman pemerintahan Khalifah Ali r.a, beliau dikritik seseorang. kata si pengkritik itu Ali hanya hebat pada namanya sedangkan tidaklah sehebat mana. masalah rakyat di sana sini. jauh beza dibandingkannya dengan Khalifah Umar r.a.  Di zaman Umar, masalah rakyat seakan langsung tiada. Rakyat di zaman Umar hebat-hebat belaka.

Lalu Khalifah Ali setelah mendengar kritikan itu dengan memberi reaksi, ” Umar dapat menjadi hebat di zamannya kerana rakyatnya hebat. Bagaimana aku dapat menjadi sehebat Umar sedangkan rakyat di zaman aku tidak sehebat rakyat di zaman Umar”

lama saya termenung. saya rakyat. saya juga pemimpin. saya juga penjawat awam.

apa moral nya kepada anda ?

kontroversi iklan raya TV3

masih saya ingat lagi. sewaktu TV3 bersiaran kali pertama dulu adalah dalam bulan puasa dan cuti sekolah. letih jadinya, satu hari suntuk menonton TV3. tapi best juga. sebelum itu, tahun-tahun sebelumnya setiap kali bulan puasa pasti menonton filem arab saja di RTM. tapi RTM tetap banyak jasanya. kenal ustaz Azhari pun di RTM dalam rancangan Muqaddam. itulah nostalgia nya.

tetapi di bulan puasa tahun 2010 ni tercetus pula isu iklan raya yang mengandungi unsur agama selain Islam. banyak pihak menyalahkan TV3. kalau salah tetaplah salah. namun begitu salah tak bererti tak ada langsung yang baik2.

sudah berpuluh tahun TV3 ada jejak rasul, al kulliyah dan halaqah. kini melalui TV9 (Media Prima) ada Fardhu Ain, mari mengaji dan mari bertarannum. terima kasih TV3 di atas ruang yg cukup luas untuk penyiaran program berciri islam.

namun kelemahan dan kesilapan dalam isu iklan ni eloklah menjadi iktibar dan renungan.

kalau TV3 benar-benar seriusnya menyiarkan penerbitan berciri islami, ada dua tiga isu lain yang perlu dikaji sensitivitinya. misalnya ;

(1) sering terjadi dalam masa menyiarkan rancangan agama, ia diselang seli dengan iklan rancak. lantas hilang / terjejas mode rancangan agama itu. teks iklan (crawler) juga berkisar hiburan sedangkan ia dikeluarkan semasa program agama sedang bersiaran.

(2) pengisian sebelum maghrib cukup baik dengan program didikan anak2. namun sebaik tamat azan, terus diganti dengan program hiburan, drama atau kartun. mungkin ramai yang menutup TV pada masa ini namun lagi elok kalau TV3 mematikan rancangan selepas azan magrib masih mengekalkan unsur islami sekurang-kurangnya sehingga 10-15 minit.

Kepada Datuk Farid Ridzuan, soal-soal ini adalah berkisar syariat. Aidil fitri bukan hanya hari raya. Ia adalah perayaan yang disyariatkan. begitu juga azan dan program dakwah di tv. tak susah rasanya untuk menilai ..

Sijil Halal vs Sijil Haram JAKIM

astaghfirullah.

Dalam siaran Buletin Utama TV3 melaporkan liputan operasi sijil halal JAKIM di sebuah hotel. staf hotel berkenaan (tak pasti chef atau manager, wajahnya dikaburkan dan berbaju melayu teluk belanga) semasa disoal wartawan “tidakkah rasa bersalah, walau pun awak tahu ada campur arak dalam sajian tapi biarkan saja?” menjawab “rasa (bersalah) jugak tapi dah berniaga nak buat macamana”

antara dia dengan Allah, biarlah dia jawab sendiri.

antara kita dengan masyarakat, mungkin JAKIM perlu perkenalkan Sijil Haram

sijil Haram ini boleh dianugerahkan kepada hotel / premis yang gagal memperolehi kelulusan sijil halal. Sijil HARAM itu dilekat kat premis dan tak boleh diturunkan melainkan telah berjaya membuktikan halal.

macam mana ?

Kes Mati Akibat Mercun

Dulu dulu orang tua kata bila dengar bunyi meriam itu tandanya raya dah dekat.

Tapi disebabkan perkembangan masa dan perubahan zaman, mungkin sesuai juga kalau ditukar sikit iaitu ..

bila dah ada budak putus jari itu tandanya raya dah dekat.

lawak ke ? bagi saya tak lawak pun. bodoh adalah. yang dah sah sah bodoh ialah budak-budak yang tak tau apa-apa tu. ditegur pun bukannya masuk ke kepala. tapi yang dah sah sah dua kali lagi bodoh adalah mak bapak nya. dibiarkan saja anak-anak bermain mercun buatan sendiri atau mercun haram atau mercun halal, janji namanya mercun. di belakang surau waktu terawih, berdentum. Di depan rumah waktu dinihari dah  nak bersahur pun berdentum. Di hari minggu, tengahari buta pun berdentum. 

dari budak sampai ke mak bapaknya. memang bodoh seratus dua ratus kilo.

kepada kalangan orang tua yang saya hormati ; baik tok nenek mahupubn ibu bapa. kalau benar sayangkan cucu. kalau benarkan sayangkan anak. perlu kah dibelikan mercun yang boleh memutuskan jari, membutakan mata dan membunuh nyawa mereka ?