Archive for the ‘ Muhasabah ’ Category

Kenapa Sampai Bunuh Diri ?

seorang aktivis politik bersama seorang wanita ditemui mati dalam kenderaan Toyota Caldina di lebuhraya. kejadian berlaku dalam Ramadhan dipercayai ada unsur bunuh dan bunuh diri. kemudiannya, seorang sahabat baik kepada Datuk Sosilawati, ahli perniagaan mangsa tragedi bunuh kemudiannya membunuh diri di atas sebab yg tidak dapat dipastikan.

soalnya. bunuh diri sudah menjadi kebiasaan di kalangan Melayu @ Islam ?

berapa statistik sebenarnya Melayu yang membunuh diri ? saya percaya jumlah Melayu bunuh diri bukan sedikit.

dulu-dulu, mudah masyarakat membuat hukuman sosial bahawa si pelaku bunuh diri adalah orang-orang yang tidak mengenal tuhan. justeru, kalau bunh diri sudah jadi biasa di kalangan Melayu, adakah itu ertinya Melayu juga sudah tidak kenal tuhan ? 

kita jawab lah sendiri..

.. bentengilah orang-orang yang kita sayangi dengan islam, iman, aqidah serta kasih sayang.

Pembunuhan Sosilawati : sekadar satu lakaran kehidupan

intro : para suspek sepertimana berdasarkan sumber dari blog ‘Anak Sungai Derhaka’.

kisah-kisah kemeriahan Syawal dan keheningan Ramadhan terus hilang. kisah-kisah semangat patriotik saki baki bulan kemerdekaan dan hingga Hari Malaysia juga hilang bunyinya. semuanya bagaikan hilang seri. emosi 11 september yang membawa kepada pembakaran Qur’an juga bagaikan tenggelam. konflik minoriti Indonesia yang memijak bendera Malaysia, juga hilang.

malah rentetan kisah kemalangan ops sikap 22 (2010) pun bagaikan tidak cukup ‘thriller’.

bagaikan kemuncak siri pembunuhan kejam. sebelum Ramadhan sudah pun berlaku berbagai kes ; ‘bunuh dan bunuh diri’ di lebuhraya, kemudiannya kes ‘amuk-bunuh’ (Perak & Kelantan) ; kemudiannya kes bunuh dua beranak (ustazah) di Negeri Sembilan. dan akhirnya kes ‘bunuh-cincang-bakar-buang’ ke atas Sosilawati dan tiga yang lain. dalam Ramadhan. 

tempat kerja saya di Presint 15 Putrajaya hampir sangat dengan firma guaman salah seorang mangsa (peguam). di satu kelapangan, saya cuba melihat-lihat kalau-kalau ada apa-apa perkembangan yang berhampiran di situ. tapi nampaknya ia ditutup.

saya tak fikir Syawal untuk setiap dari kalangan waris mereka akan sama lagi selepas ini. satu dua tahun lagi kita mungkin akan melupakan yang keindahan Syawal 2010 ini direnggut dengan berita tragedi yang amat luar biasa ini. tapi tidak untuk sesetengah kita dan waris mereka. saya tak tahulah untuk diri saya, mungkin kalau menyusuri jalan di Presint 15 pada hari raya di masa akan datang, saya akan teringat. mudah-mudahan tidak lupa.

Al Fatehah.

Ramadhan dan kehidupan

Ya Allah. Hanya Dikau Yang Maha Mengetahui apa hikmahnya di sebalik segala dugaan yang dikau turunkan kepada hamba-hamba Mu ini. sabarkanlah jiwa mereka dan cekalkanlah hati mereka menghadapi ketentuan Mu. Buat diriku dan keluarga ku wahai Allah, dikau lah Tuhan Yang Maha Mengerti isi hati kami, satukan hati kami dalam kasih sayang, berikan ketentuan yang baik-baik kepada kami, hanya kepada Dikau kami memohon pertolongan, tunjukkan kami jalan yang lurus. 

tragedi anak disimbah asid oleh bapa kandung

berlaku di terengganu. si bapa kandung; seorang penagih tegar. setelah sedar apa yang berlaku, kata si anak tiada lagi rasa sayang terhadap bapanya. walhal sebelum itu dia amat rapat dengan bapanya. manakan tidak. sedang lena tidur tahu-tahu saja berasa menggelupur kepanasan. barangkali sebelum tidur itu sempat dia membacakan doa untuk bapanya. namun sedar-sedar, bapa datang memusnahkan hidupnya ..

tragedi amuk selepas sahur

kejadian di teluk intan. si bapa dikatakan menghadapi masalah mental. panas barannya tidak terkawal. akibatnya, isterinya ditetak mati. terbayang akan detik bersahur kita yang cukup hening dan tenang suasananya. si kecil dipujuk bangun walaupun susah. yang belum boleh berpuasa pula semungkin boleh tidak diganggu agar tidak terjaga dari tidur. maka, suara-suara semasa waktu bersahur berbunyi antara berbisik dengan bercakap. indah bukan ?

namun bagi keluarga yang menghadapi tragedi itu. keesokannya si anak sudah yatim piatu. ibu yang dibantu semasa bersahur tadi sudah tiada. bapa pula ditembak polis, juga pergi selama-lamanya …

tragedi kemalangan empat sekeluarga maut nahas jalanraya

baru sahaja berbuka di negeri sembilan. dalam perjalanan pulang ke rumah di selangor.  si ayah selamat walaupun cedera; sempat menghadiri pengkebumian empat yang terkorban. si bongsu berusia setahun kritikal di wad. si ibu pergi selama-lamanya. tiga beradik mengiringi pemergian si ibu. termasuk kembar si bongsu. tentu sahaja tinggi harapan dan doa si ayah agar anak yang satu itu dapat terus hidup. namun bukan mudah untuk menjawab pertanyaannya kelak, mana ibu ? mana kakak dan abang ..

tragedi kematian si anak kecil Syafiah Humaira

arwah sudah lama meninggal. dan perbicaraan sedang berjalan sekarang. tertuduh mengatakan pada kejadian arwah dipijak di atas padang, dia mabuk dan khayal setelah mengambil ganja dan 2 botol Guiness Stout.

Musibbah dalam Ramadhan

Adalah sesuatu yang normal untuk berasa sedih atas musibbah yang menimpa saudara segama dalam bulan Ramadhan. semasa Sayidina Hamzah r.a. terkorban syahid perang Badar (dalam bulan Ramadhan), Rasulullah saw juga sangat bersedih. bagi kita yang manusia berdarjat biasa ini (jauh lebih rendah dari darjat para sahabat), hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama mungkin menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan. kerana di tempat kita ni, Ramadhan adalah bulan yang cukup istimewa dalam mengeratkan ikatan kasih sayang keluarga, dan di hadapannya pula ada Syawal. walaupun masayarakat memang umum mengetahui bahawa Ramadhan itu jelas sekali jauh lebih banyak ganjarannya berbanding Syawal.

jadi, oleh kerana hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama itu menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan, maka menatap kisah tragedi dalam kehidupan pastinya meninggalkan  kesan yang sangat mendalam dan meruntun rasa sayu. sesungguhnya tragedi yang berlaku di bulan Ramadhan adalah ujian Allah yang amat berat bagi yang menerimanya.

tragedi ribut puting beliung

bazar ramadhan, jasin. rakaman video amatur ihsan You Tube disiarkan di TV1 menunjukkan khemah putih terbang setinggi 30 kaki ke udara !  bukan alang kepalang berat khemah tu. besinya tiangnya saja semasa nak dipasang bukan kederat satu dua orang. angin ribut itu pula, kalau angin kuat semasa hujan pun kita sudah cemas, ni kan pula puting beliung .. angin melayangkan khemah itu 30 kaki ke udara, bersamaan bangunan 10 tingkat ?

tiga orang meninggal dunia; 2 peniaga dan seorang pengunjung.

paling tersentuh bila melihat cendol milik seorang peniaga yang terkorban yang khabarnya berusia 70an. cendolnya nampak segar – masih penuh dalam tong air, belum sempat dijual. terbayang aku betapa penatnya dia membuat persediaan dari pagi, dibantu oleh isterinya yang kini hanya mampu meratap hiba pemergian suami tercinta.

dan sesetengah orang pula, sudah mula kedengaran macam-macam cerita. kononnya maksiatlah, ada berlaku benda-benda haram lah, tak menghormati bulan Ramadhan lah. ok terpulang masing-masing.

tapi harus diingat. kalau ribut itu berlaku bazar ramadhan depan rumah anda sendiri apakah anda akan mengatakan yang serupa ? kalau kena di batang hidung sendiri, kalau yang terkorban itu waris anda sendiri bagaimana ? kalau angin puting beliung itu benar-benar lalu di depan anda, barangkali untuk dosa siapakah itu, dosa anda sendiri ?

bercakap biarlah menggunakan akal. tidak ada seorang pun di kalangan kita adalah ma’sum. bukan begitu ?

hidup bertuhankan sotong?

kenal Paul ? takkan tak kenal kut …

khabarnya Paul si sotong psikik yang begitu cemerlang dalam tugasnya membuat ramalan dalam perlawanan-perlawanan utama bolasepak Piala Dunia akan diberi tugas baru setelah berakhirnya Piala Dunia 2010.

kononnya Paul telah dipilih oleh sebuah syarikat telekomunikasi; namun tidak pasti pula di negara mana; untuk memberikan perkhidmatan ramalan kepada pelanggan syarikat telekomunikasi itu membuat ramalan berkaitan kehidupan.

ha ha ha ha ….

tak hairan pun kalau yang teruja sangat itu adalah golongan bukan Islam. itu adalah normal.

tetapi kalau yang terikut-ikut tu adalah orang Islam, walau untuk suka suka, maka hati-hati lah kerana anda mungkin tak sedar menduakan Allah yang Maha Kuasa, Maha Kudrat, Maha Mengetahui dengan seekor sotong yang lembek, tak bertulang, hidup dalam akuarium dan itu pun bergantung serba serbi kepada si penjaganya.

alangkah bodohnya sapa-sapa yang sanggup berbuat demikian ..

salam israk mikraj

27 rejab (bersamaan malam ini 9 Julai 2010) malam berlakunya peristiwa Israk Mikraj. Difardhukan ke atas umat Muhammad solat 5 waktu sehari semalam. sebelumnya baginda telah menghadap demi menghadap Allah SWT bagi memohon agar jumlah solat itu diringankan kepada 5 waktu. Syukur alhamdulillah dan selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW di atas rahmat yang kita nikmati ini.

Bagaimana Pula Matinya Aku ?

(sumber foto)

Biasa dah kita bercakap tentang mati. Ringan sahaja mulut kita mengeluarkan kata-kata seperti mati itu benar, entah bila kita kan mati, mana lah tahu umur saya ni tak panjang, eh meninggal dah dia tu, ish baru je semalam bercakap dengan si arwah, semoga rohnya dicucuri rahmat, mati dalam iman, mati itu mati ini …

Lepas solat juga kita berdoa atau meng-aminkan doa-doa yang dipimpin oleh imam mengenai memohon dimatikan dalam Islam, dimatikan dengan cara yang baik dan sebagainya.

Telah banyak kali kita mendengar berbagai-bagai tazkirah berkaitan mati. Banyak kali juga kita sudah menonton filem dan drama televisyen yang menunjukkan aksi-aksi kematian. Berita tentang selebriti atau tokoh mati pun selalu kita dengar dengan penuh rasa terperanjat.

Tidak kurang banyaknya juga kita menziarah jenazah dalam perjalanan terakhirnya ke kuburan. Lebih dari itu antara kita  pernah ada yang melihat sendiri bagaimana kematian berlaku di hadapan matanya. Tentu sekali ia menjadi saat yang tak dapat dilupa.

Dalam Ramadhan ini sepertimana bulan-bulan yang lain juga, kematian tetap berlaku. Kita kehilangan akan sanak saudara dan ahli keluarga. Bapa saudara isteri saya, PakDa baru sahaja meninggal pada 16 sep. Tahun lalu Pak Anjang saya juga menyahut panggilan Illahi dalam Ramadhan. Mengenang pemergian mereka-mereka itu membuatkan saya berfikir agak jauh tentang nasib diri sendiri kelak.

Iaitu, persoalan tentang bagaimana agaknya ketentuan takdir untuk diri saya nanti. Bagaimanakah keadaan yang Allah tentukan untuk nyawa saya diambil (dan anda semua juga) ?

Itu juga antara perkara yang dah banyak kali mungkin kita pernah fikirkan. Namun sedalam manakah dan sejauh manakah kita memikirkannya?

Mudah-mudahan untuk diri ini dipermudahkan kelak urusan yang sesakit tikaman 300 mata pedang ini. Ini hanya apa yang saya fikirkan, sedangkan Allah SWT berkuasa mematikan kita dengan apa cara yang dikehendakiNya jua ..

Mati sakit tua
Mati semasa tidur
Mati selepas solat

Mati melahirkan anak
Mati tak dapat bernafas
Mati sakit dada
Mati sakit jantung

Mati demam denggi
Mati barah otak
Mati leukimia

Mati ditimpa pokok
Mati disambar petir
Mati terkena eletrik
Mati bangunan terbakar

Mati kelaparan
Mati kehausan

Mati termakan racun
Mati disihir ilmu hitam

Mati kapal terbang terhempas
Mati kemalangan kereta
Mati feri karam
Mati jatuh motosikal
Mati dilanggar lori

Mati jatuh dari bukit
Mati jatuh dari bangunan
Mati jatuh ke lubang dalam

Mati dalam tsunami
Mati dalam puting beliung
Mati dalam banjir

Mati lemas di sungai
Mati lemas di laut

Mati selepas dirompak
Mati selepas diculik

Mati ditembak
Mati dipukul orang
Mati ditetak
Mati disembelih
Mati ditikam

Mati dalam letupan (perangan)
Mati disiksa (perang)

Mati dibaham harimau
Mati ditelan ular sawa
Mati dipatuk ular tedung
Mati dibaham jerung
Mati dibaham buaya

Mungkin sesetengah cara kematian itu kita hanya dengar pernah berlaku kepada orang lain. Kita rasa gerun, kita rasa tak mahu terjadi ke atas diri kita. Namun siapa lah kita untuk menidakkannya.

Kawallah rasa terperanjat bila mendengar sesuatu kematian. Kawallah rasa sedih pabila menerima berita kematian. Namun jangan dikawal rasa takut pada Allah kerana kita pasti akan menyusul selepas itu. Ada orang matinya hanya berselang minggu. Biasa lah dialog macam di bawah ni ..

” … eh seminggu yang sudah baru je lebai tu meninggal, hari ni dah pak haji tu pulak meninggal … ”

Siapa tahu nasib kita, mungkin berselang hari sahaja ? Biarlah takut itu menguasai diri kita. Ibarat kita menanggung ketar lutut menunggu giliran nak cabut gigi, gementar tak dapat ditahan-tahan.

Mudah-mudahan kita diberi mati yang baik caranya. AMIN.