Archive for the ‘ Puasa n’ Raya ’ Category

Filem Seram di Hari Raya : siapa yang beraya sebenarnya ?

Syawal, minggu ke-2. kehangatan beraya masih dirasai.

Di layar tv filem-filem untuk meraikan hari raya masih ditayangkan. cuma tema barangkali tak menepati pilihan sesuai. apa kaitan genre seram dengan aidil fitri ? (atau yang seram tak jadi).

justeru, dialog spontan antara anak dan isteri saya menerbitkan senyum sendirian.

Ma, kenapa asyik cerita hantu je raya ni ?

Eh biasalah tu. kan iblis dah keluar penjara.

 

wahai karyawan filem. wahai penerbit rancangan. fikirkan.

Advertisements

Kes Mati Akibat Mercun

Dulu dulu orang tua kata bila dengar bunyi meriam itu tandanya raya dah dekat.

Tapi disebabkan perkembangan masa dan perubahan zaman, mungkin sesuai juga kalau ditukar sikit iaitu ..

bila dah ada budak putus jari itu tandanya raya dah dekat.

lawak ke ? bagi saya tak lawak pun. bodoh adalah. yang dah sah sah bodoh ialah budak-budak yang tak tau apa-apa tu. ditegur pun bukannya masuk ke kepala. tapi yang dah sah sah dua kali lagi bodoh adalah mak bapak nya. dibiarkan saja anak-anak bermain mercun buatan sendiri atau mercun haram atau mercun halal, janji namanya mercun. di belakang surau waktu terawih, berdentum. Di depan rumah waktu dinihari dah  nak bersahur pun berdentum. Di hari minggu, tengahari buta pun berdentum. 

dari budak sampai ke mak bapaknya. memang bodoh seratus dua ratus kilo.

kepada kalangan orang tua yang saya hormati ; baik tok nenek mahupubn ibu bapa. kalau benar sayangkan cucu. kalau benarkan sayangkan anak. perlu kah dibelikan mercun yang boleh memutuskan jari, membutakan mata dan membunuh nyawa mereka ?

Di Raya Ini.. Atuk Opah Dah Tak Ada

‘Opah dah takda’ itulah ungkapan adik bongsu saya melalui panggilan telefon petang Ahad 21 Ramadhan.

Makin ke penghujung, makin mencabar perjalanan Ramadhan tahun ini. Minggu lepas Pak Da (sebelah isteri), dua hari kemudiannya berita kehilangan sahabat yang amat dikasihi Khairil Hisyam Ahmad yang amat menyentap perasaan. Dan hari ini sampailah pula masanya untuk opah dijemput pulang.

Abah ? Jelas dia cuba berselindung di sebalik ketabahan diri walaupun saya tahu dia tidak dapat membendung kesedihannya.

Sementara berbuka puasa dalam keadaan serba sederhana, kami adik beradik dan ipar duai berbincang. Mujur saja semuanya berkumpul iftar di rumah abah petang itu. Senang keputusan dicapai. Masing-masing sepakat ambil cuti. Selepas berkemas ala kadar, kami bertolak balik ke Bendang Panjang, Kuala Kangsar, Perak. Abah dan emak naik kereta saya. Seboleh-bolehnya saya cuba mengelakkan perbualan yang menjurus ingatan terhadap opah walaupun saya tahu itulah perkara yang sedang bermain difikiran semua orang.

Laluan perjalanan juga sedikit sukar di dalam hujan lebat. Pada kala tiada perbualan, saya melayan perasaan seorang diri dan memutar kembali ingatan silam.

21 tahun dulu (1987) atuk pulang menyahut panggilan Illahi. Jauh benar beza masanya dengan opah. Masa itu umur arwah atuk 65 tahun.

Saya masih ingat lagi, abah datang mengambil saya di sekolah pada waktu petang. Malangnya pada masa itu saya sedang didenda berdiri atas kerusi oleh cikgu Bahasa Inggeris, Encik Megat namanya. Entah apa halnya saya pun tak ingat tapi lebih dari separuh kelas sedang berdiri atas kerusi pada masa itu. Ketika berjalan bersama abah, saya takut juga kalau-kalau ditanya tentang denda itu. Tapi abah sebaliknya berkata ‘atuk sakit tenat, kita balik kampung’.

Terus hati dihimpit sayu. Masih saya ingat lagi, pada masa itu baru sahaja lebih kurang sebulan atuk dan opah balik ke Kuala Kangsar selepas datang menziarahi kami di Kuala Lumpur. Ketika berada di rumah kami, atuk menyediakan hidangan nasi tomato ; resepi gubahannya yang lazat. Sampai sekarang pun kalau menjamah nasi tomato saya akan teringatkan atuk, kerana setakat ini belum lagi saya terjumpa nasi tomato yang sama rasanya dengan masakan atuk.

Kalau hari raya pula, atuk buat laksa. Laksa Kuala lain dengan laksa penang walaupun lebih kurang sama dari segi rupanya. Laksa Kuala dibuat dari tepung gandum. Kuahnya pula lebih pedas. Tak semestinya ada telur rebus. Kalau pada hari raya, laksa cepat habis. Kalau habis laksa minum (hirup) saja kuahnya.

Atuk juga, adalah orang yang bertanggungjawab yang memperkenalkan saya kepada ‘meriam’. Bukan meriam buluh tetapi meriam batang paip. Di kebunnya, suatu hari datang sekawan kera yang berhajat menikmati buah-buahan yang masak ranum. Atuk duduk diam-diam sahaja, saya pula yang disuruhnya menembak meriam.

‘pegi tembak’

‘tak pandai le atuk’

‘bukan budak lelaki kalau tak reti’. saya masih berdiam lagi.

‘cammana nak jadi askar ni??’ kata atuk sambil mencebik.

Itulah ayat yang mendorong kaki saya terus berjalan laju ke arah meriam. Berpandukan apa yang disuruh atuk saya pun mula menuangkan kabaid, air dan mencucuh api.

‘Busssss !!’ bunyi pertama yang dikeluarkan oleh meriam itu mengundang ketawa atuk. ‘Rupe bunyi kentut’ katanya. Ah tak boleh jadi. Saya diketawakan atuk.

Sekali lagi saya ulang proses-proses yang telah diajar dengan berhati-hati dan cukup sukatannya. Kali ini .. ‘denttuuummmmm !!!!!!’. Bertempiaran kera lari. Saya sendiri tergolek ke tepi kerana terperanjat dengan bunyi yang sama dengan dentuman meriam betul itu. ‘Nak buat lagi, boleh atuk?’. Dah rasa seronok. ‘Udah, mari kita balik’ katanya. Hampa saya.

Ah jauh pula saya menyimpang dalam tulisan ini. Berbalik tentang perjalanan pulang ke kampung selepas mendapat berita atuk sakit tenat, masa tu belum ada lebuh raya PLUS. Abah memandu laju di jalan lama sehingga terkena perangkap had laju. Polis trafik yang menahan kereta abah, apabila diberitahu tentang ada kecemasan di kampung sempat lagi berpesan pada abah ‘kuala kangsar tu jauh lagi nak sampai encik! sayangkan keluarga yang ini dulu’. Tanpa apa-apa saman kami dilepaskan, dan apabila diingati balik saya kagum dengan kehalusan taktik anggota polis dulu-dulu menasihatkan pemandu.

Namun apakan daya, setibanya kami di sana atuk sudah tiada lagi. Baru saja dalam sejam meninggal dunia .. Saat-saat arwah atuk dimandi, dikafan dan disolatkan masih segar dalam ingatan saya. Tempat-tempat di dalam rumah, di mana jenazahnya diuruskan masih jelas terbayang. Opah menangis setiap kali anak-anaknya seorang demi seorang tiba di rumah.

Dan kini, perjalanan malam itu adalah untuk menziarahi jenazah opah pula.

Opah seorang yang istimewa. Kalau hari raya, tak kan sah kalau tiada halwa kundur. Buah kundur yang dimasak dengan kuah air gula pekat manis. Pajri? Bukan setakat pajri terung atau nenas, pajri rambutan juga salah satu masakannya yang menambat hati. Dan bila rambutan sudah terlebih-lebih dalam musimnya, tidak habis dimakan, opah buat jem rambutan. Home made jam. Sapu dengan butter kat roti.

Opah juga gemar berpantun. Terima sahaja dengan kaku kalau pantun empat kerat yang terlontar dari mulutnya mengandungi persoalan yang sukar dijawab. Sudahlah nak menjawab pantun secara spontan menjadi satu masalah, nak memikirkan apa yang hendak dijawab apalah pula lagi. Saya sukar sekali menepis pantunnya terutamanya ketika di zaman bujang, bila soalannya bertanyakan bila nak kahwin.

Satu lagi, opah gemar memberi nama timang-timangan kepada cucu-cucunya. Macam macam nama diberi. Di masa saya kecil, opah memanggil saya ‘enche musa hitam’ : )   Entah kenapa saya pun tak tau, agaknya mengharapkan saya menjadi timbalan perdana menteri satu hari. sangat besar kemungkinannya itu tidak akan berlaku.

Malam itu sebaik sampai di rumah yang penuh nostalgia itu, jenazah opah terbujur kaku. Sama di sudut jenazah atuk dibaringkan dulu. Abah hiba menatap wajah emaknya. Begitu juga emak. Kami cucu dan menantu juga tak dapat menahan perasaan. Perlahan-lahan saya cuba kuasai diri saya semula dan kami bacakan Yassin dan tahlil untuk arwah.

Keesokannya, urusan memandi dan mengkafankan jenazah diuruskan oleh orang-orang wanita. Cicit-cicitnya termasuk anak saya tekun sahaja melihat urusan mengkafan dijalankan. Pengalaman pertama kali menyaksikannya. Perjalanan terakhir menuju pusara dan urusan pengkebumian berjalan lancar. Arwah opah disemadikan bersebelahan pusara arwah atuk. 20 tahun masa memisahkan mereka, kini mereka disemadikan sebelah menyebelah di alam barzakh.

Al Fatihah. Haji Abdul Hamid bin Rodin (1922-1987) dan Hajah Halijah Mat Saman (1922-2008).

_____________________________________________________________

Salam Aidil Fitri kepada semua. Saya menyusun jari sepuluh memohon segala ampun dan maaf atas apa jua kesalahan yang saya lakukan. Ramadhan berbaki seminggu, semoga pengabdian diri dalam 10 malam terakhir membuahkan hasil. AMIN.

‘SELAMAT HARI RAYA’

Berlakunya Nuzul Quran

(sumber gambar)

“Gua Hira’ – di sini turunnya wahyu yang pertama, rahmat ke atas kita semua”

Sebelum ini saya memanjangkan perkongsian ilmu mengenai peristiwa pembukaan Kota Makkah pada 10 Ramadhan berdasarkan tazkirah Ramadhan yang disampaikan di surau dekat rumah saya. Insya Allah kali ini saya cuba memanjangkan pula ilmu yang disampaikan di surau sebelum solat tarawih tadi sempena peristiwa bersejarah Nuzul Quran.

Pada saya (secara peribadi) agak tidak adil untuk diri kita sendiri kalau menikmati cuti am Nuzul Quran tanpa mengetahui apa sebenarnya yang berlaku dalam peristiwa itu. Alangkan cuti 31 Ogos pun kita disuruh menghayati kemerdekaan seawal sekitar pertengahan bulan Ogos lagi. Ini kan pula satu-satunya peristiwa besar yang menjadi titik tolak kepada jadinya kita ini sebagai penganut agama Islam. Jadi, cuti tu cutilah juga ya tapi mudah-mudahan pada masa-masa akan datang kita cubalah membawa suasana cuti Nuzul Quran itu selari dengan temanya.

Kalau Maulidur Rasul kita menghayati perjuangan Nabi SAW, ada perarakan dan majlis2 sebagainya. Kalau Maal Hijrah kita hayati hijrah Nabi SAW. Kalau 31 Ogos kita kibar bendera. Maka untuk Nuzul Quran kita carilah ruang untuk menghayatinya semampu yang boleh (Itu adalah pesan untuk diri saya sendiri khasnya).

Alhamdulillah di surau malam tadi, Ustaz Wan yang dijemput dari UPM telah berkongsi tentang peristiwa Nuzul Quran. Antara yang disampaikan beliau adalah seperti berikut.

___________________________________________________________________________

Tarikh peristiwa nuzul itu ada perselisihan pendapat di kalangan ulama. Sumber hadis tidak sahih, ada yang mengatakan 7hb, 14 hb, 21hb tapi sebahagian besarnya berpendapat ia berlaku pada 17 Ramadhan. Lalu peristiwa nuzul Quran pd 17 Ramadhan itu juga dengan sendirinya adalah peristiwa perlantikan Nabi SAW sebagai Rasul yang terakhir.

Penurunan Quran sebagai wahyu kepada Nabi SAW juga berlaku dengan istimewa. Dari Loh Mahfuz (langit ketujuh) Allah SWT menurunkannya sekaligus (30 juzu’) ke langit dunia. Dan dari langit dunia Jibrail a.s menurunkannya (menyampaikan) sedikit demi sedikit kepada Nabi SAW selama 23 tahun.

Berkaitan dengan itu juga, wahyu pertama yang disampaikan oleh Jibrail a.s kepada Nabi SAW itu adalah pada malam Lailatul-Qadar iaitu berdasarkan surah Al-Qadr.

Namun pengkisahan perisitwa di atas hanyalah sebagai pengenalan kepada kita dalam mengenali Nuzul Quran. Lebih dari itu, yang lebih penting adalah perlunya umat Islam menghayati pengajaran dalam peristiwa Nuzul Quran itu. Jika dilihat, ayat pertama (wahyu) yang diturunkan iaitu “Bacalah” adalah asas kepada perlunya kita kembali kepada membaca dan memahami Quran.

Kalangan umat Islam pada hari ini, sukar untuk menemui orang yang memahami maksud al Quran. Mungkin ada yang memahami terjemahan. Tetapi memahami Quran dari segi tafsir sukar ditemui. Lalu wujud sesetengah golongan pada hari ini yang mentafsir Quran mengikut fahaman sendiri, misalnya berdasarkan terjemahan semata-mata.

Tidaklah boleh diterima perbuatan sedemikian. Mentafsir Quran perlulah mengikut panduan yang diberi oleh ulama muktabar. Berdasarkan contoh dan sejarah, Umar al Khatab yg merupakan sahabat Nabi SAW yg dijamin syurga pun mempelajari surah al Baqarah selama 8 tahun sebelum benar-benar memahami tafsirnya.

Justeru, bagi sesiapa yang mentafsir Quran mengikut akalnya semata-mata dikhuatiri termasuk dalam golongan yang disebutkan dalam hadis sebagai ‘golongan yang menyediakan tempat duduknya sendiri di dalam neraka’.

Para ulama muktabar, dalam memberikan tafsir berhubung hukum hakam dalam Quran sebenarnya berperasaan takut sebelum menfatwakan sesuatu perkara. Ini kerana, mereka secara langsung bertindak sebagai ‘jurucakap’ kepada Allah.

Simboliknya, bayangkan jika seseorang yang dilantik sebagai jurucakap kepada seorang pemimpin dan apa yang dicakapkannya itu pula adalah bercanggah dengan maksud asal yang disampaikan oleh pemimpin itu. Tentulah menimbulkan kemarahan kepada pemimpin berkenaan dan mungkin jurucakap itu akan dikenakan hukuman. Maka apatah lagi halnya kalau menjadi jurucakap kepada Allah dalam menerangkan maksud kata-kata Allah SWT sendiri?

Sebagai kesimpulan, Ustaz menyifatkan kelemahan umat Islam hari ini kerana gagal memahami / menghayati maksud wahyu pertama (“bacalah”) itu sendiri. Maka sebaiknya kita luangkanlah masa membaca al Quran dengan memahami maknya dan seterusnya ditingkatkan dengan memahami tafsirnya. Luangkan sedikit masa setiap hari (pagi atau petang atau tengahari, yg mana sesuai) untuk memahami makna al Quran, mulakan dengan bacaan dalam solat dulu. Tidak megapa kalau perlahan-lahan, seperti teladan dari pengalaman Umar al Khattab yang dinyatakan tadi.

Apa-apapun sebaiknya haruslah berguru dengan yang berkelayakan (di surau, masjid atau institusi islam misalnya).

Wallahu alam bissawab.

___________________________________________________________________________

Notasaya 1 : Eloklah kita mengambil iktibar atas peristiwa yang berlaku di sekitar kita khasnya dalam kemelut politik melanda hari ini, khasnya ‘isu tafsiran wanita bertudung’ baru-baru ini sebagai sempadan dan mudah-mudahan Allah memberi petunjuk kepada yang telah tersasar.

Notasaya 2: Kalau majoriti umat Islam dapat mengamalkan apa yang disarankan di atas dengan betul, mungkin akan terbuka hikmah dan jalan kepada pembinaan bangsa-ummah yang lebih baik berbanding sekarang. Dengan sendirinya juga, generasi di bawah dari kita akan mula berpaling dari hiburan yang terlampau seperti tv realiti, konsert2 dsb.

Notasaya 3 : Semoga ilmu yang disampaikan oleh Ustaz Wan dihalalkannya untuk dipanjang-panjangkan di kalangan kita dan semoga beliau diberi ganjaran pahala atas kebaikan yang kita perolehi dari nasihat ini.

Lagi mengenai Nuzul Quran :

ahmadzaki.wordpress.com
al-azim.com
ibnismail.wordpress.com

10 Ramadhan : Pembukaan Kota Makkah

Hari ini masuk hari kesepuluh kita menjalankan kewajipan menunaikan fardhu puasa di bulan Ramadhan. 1423 tahun yang lalu iaitu pada tahun 6 Hijrah, pada hari inilah berlakunya peristiwa pembukaan Kota Makkah oleh Nabi Muhammad SAW. Apa sebenarnya persitiwa pembukaan Kota Makkah ini?

Disebabkan perkataan ‘pembukaan kota’ itu, maksud yang lebih jelas terhadap persitiwa ini agak sukar kita gambarkan. Mengapa tidak digunakan perkataan ‘penaklukan’ sahaja ? Kerana terjemahan terus dari bahasa Arab (saya tidak pasti perkataan asalnya) tidak membawa maksud penaklukan, sebaliknya pembukaan. Begitulah agama Islam meletakkan sesuatu perisitiwa (peperangan) itu pun secara berhemah. Lagipun maklum sahajalah Makkah adalah tempat asal Nabi SAW maka tidaklah sesuai jika dikatakan baginda ‘menakluk’ tempat kelahirannya.

Namun pada hakikatnya pembukaan kota Makkah adalah salah satu dari siri peperangan yang penting dalam Islam, untuk dihayati dan dihargai setiap dari kalangan kita. Bagi menghayatinya, cara yang terbaik adalah dengan mengingatinya pada tarikh ia berlaku malah bukan sekadar mengingati tetapi turut mengetahui (cari bahan) bagaimana perisitwa itu berlaku.

Bagi tulisan ini, sedikit sebanyak ingin saya renungi (khasnya utk diri saya sendiri) akan betapa getirnya perjalanan perisitiwa itu ..

Pergerakan tentera Islam pimpinan Nabi SAW dari Madinah ke Makkah secara berjalan kaki serta dengan haiwan tunggangan tentunya berlaku di bawah panas terik matahari Ramadhan. Kebiasaannya suhu panas di sana boleh mencecah hingga 50 celcius.  Sedangkan di Malaysia ini pun suhunya boleh membuatkan kita pengsan kalau berjalan kaki terlalu lama apalagi dengan keadaan masa itu.

Zaman sekarang, perjalanan Madinah ke Makkah mengambil masa kira-kira 5 jam dengan kereta. Kalau begitu halnya, berapa lamakah agaknya tentera Islam mengambil masa sebenarnya untuk sampai di Makkah pada masa itu ..

Dan segala keperitan itu, dilalui kerana pergi berperang. Sudahlah keletihan, perlu pula bersiap sedia sekiranya bertempur.

Pada perjalanan itu juga Nabi sendiri telah berbuka puasa bagi memberikan isyarat kepada tentera Islam yang amat keletihan bahawa mereka sebagai musafir diberi kelonggaran untuk berbuka puasa. Dan terdapat juga di kalangan tentera Islam itu yang tidak berbuka dan Nabi SAW telah mengatakan bahawa mereka adalah dari golongan yang derhaka. Difahamkan bahawa tegasnya Nabi SAW dalam hal itu adalah kerana tidak mahu mereka memandang rendah kelonggaran yang Allah bagi dalam Islam.

Banyak pengajaran dari peristiwa ini. Tentang rindu dan kasih kampung halaman (negara), memberi kemaafan kepada pihak yang pernah berbuat kejam, menghadapi sahabat yang kufur, pembebasan dari penindasan, pembebasan dari penyembahan berhala, kelonggaran yang diberi kepada musafir berpuasa, ketahanan diri menghadapi ujian dalam berpuasa dan begitu banyak sekali.

Yang perlu kita lakukan hanyalah memikirkannya.  Lebih baik jika dapat dicari bahan yang lebih terperinci dan ditulis oleh pengkaji atau ahli sejarah yang bertauliah. Apa yang saya tulis di sini hanyalah cebisan kecil dari pembacaan dan majlis ilmu yang disampaikan oleh para ustaz sebelum-sebelum ini.

Namun sedikit sebanyak, marilah kita mengingati peristiwa tersebut. Khasnya peristiwa itu adalah fasa penting dalam perkembangan syiar Islam. Selepas dari kembalinya Nabi SAW ke Makkah itu pengembangan Islam khasnya ke luar Tanah Arab dapat diperluaskan.

Dan dari kronologi itulah akhirnya Tanah Melayu menerima Islam. Alhamdulillah.

Wallahu a’lam bissawab.

______________________________________________________

pembukaan Kota Makkah secara ringkas

Ramadhan tiup semangat melawan musuh

lakaran peta pembukaan kota Makkah

sejarah yang tercipta dalam Ramadhan

Kenangan Ramadhan : ‘Bagitu Lama Dahulu’

Saya ingin pautkan ke coretan yang penuh nostalgia bertajuk ‘Bagitu Lama Dahulu’ oleh Hishamudin Rais. Coretan yang bersahaja. Sejuk sepoi-sepoi bahasa, pohon nyiur melambai-lambai, ombak pagi yang tenang, sawah terhampar mendamaikan .. bla bla bla bla.

Sesuatu yang sesungguhnya manis untuk dikenang bagi yang sezaman dengan beliau. Dan manis juga untuk dihayati bagi generasi pasca zaman retro. Semanis anda mendengarkan lagu ‘kini tiba masanya.. hati gembira di hari rayaa’ (tau tak lagu tu ?) dendangan Tan Sri P.Ramlee.

Saya benar-benar dibawa kembali ke zaman lalu. Mungkin terlebih saya memujinya. Anda cubalah baca sendiri.

———————————————————————-

Isnin, 2008 September 01
BAGITU LAMA DAHULU

Bagitu lama dahulu ketika nenek saya masih hidup. Ketika itu semuanya cukup indah. Kami tidak memiliki banyak. Tapi alam kami penuh dengan kegembiraan. Zaman itu – zaman yang telah berlalu – zaman yang telah diambil oleh masa.

Bila puasa sampai saya cukup gembira. Bukan sebagai kanak-kanak yang warak tetapi sebagai kanak-kanak yang tidak pernah sabar menunggu pesta-pestaan di bulan Ramadan. Lumayan dengan pelbagai makanan dan manis-manisan.

Ketika kanak-kanak ada harinya saya akan berpuasa penuh. Ada hari setengah hari. Ada hari tidak puasa langsung. Semuanya indah. Ibu, bapa , abang dan kakak saya tidak pernah menjanjikan syurga atau neraka – mereka juga telah melintasi zaman yang sama. Saya tidak pernah di besarkan dengan Syurga dan Neraka – janji manis dan janji ganas. Kami membesar dalam kampong dengan penuh budaya kampongan Melayu.

Rumah kami tidak ada arloji. Terlalu jarang ada tetanga di kampong yang memilikinya. Hanya masjid dan mungkin di rumah Ketua Kampong yang ada arloji. Arloji tangan pastilah sesuatu yang jarang dimiliki.

Rumah kami memiliki concorong – beteri basah – kalau bateri menjadi kering maka susahlah mendengar suara tanda berbuka. Tapi dunia masih indah. Datuk Undang kami akan meledakan meriam untuk memberitahu orang kampung bila waktu tepat untuk berbuka. Dentuman meriam ini akan di sambut oleh pukulan beduk dari masjid ke masjid dari surau ke surau. Akhirnya semua daerah tahu bila waktu berbuka.

Kami kanak-kanak lebih awal lagi telah memasang telinga untuk mendengar ledakan meriam ini. Bayangkan kami kanak-kanak cuba mengagak-agak dan meneka bila agaknya meriam ini akan meledak. Ianya menjadi satu permainan dari budaya kemeriahan puasa daerah kami. Ini terlalu lama dahulu, sebelum dunia senja kampong kami dibingarkan oleh kereta dan motosikal.

Paling enak ialah berbuka di surau. Saya akan mandi di sungai lebih awal. Kadang-kadang secara menyuruk-nyuruk saya mengambil bedak puteh ibu saya sebagai tanda hormat – entah untuk siapa, saya pun kurang sedar. Bukan untuk Yang Maha Esa mungkin untuk dilihat suci dan bersih.

Pilihan makanan cukup lumayan di surau. Ada berbagai manisan dan kueh mueh untuk di nikmati. Tidak pernah lauk, gulai dan kueh kami di datangkan dari kedai atau dari warong. Semua buatan sendiri.

Makanan ke surau tidak pernah datang dalam plastik semuanya datang dalam mangkuk tingkat. Sesudah dipakai ianya dibasuh dan bolih di gunakan hingga hari kiamat. Tidak ada yang membazir. Tidak ada apa-apa yang kami buang. Kami bukan pencinta alam – kami tidak sedar pun tentang alam, cuaca dan panas. Kami hanya tahu ini budaya kami merayakan kehidupan segembira yang boleh kami rayakan.

Yang datang ke surau ini hampir ke semuanya saudara mara yang ada petalian darah. Duduk di kampong adalah duduk di kelilingi oleh saudara mara. Jiran dan tetangga juga tidak ada beza dari kaum keluarga sendiri.

Di surau kami tidak ada ucapan-ucapan ganas-ganas tentang Syurga dan Neraka. Tidak ada sesiapa pun yang akan bercerita tentang politik jauh sekali tentang ekonomi, saham atau pink form. Tidak pernah ada perebutan untuk menjadi imam atau ahli jawatankuasa. Kami kanak-kanak disedarkan – yang tua di hormati – yang jahat di jauhi.

Sesudah magrib kami berbuka untuk memakan juadah yang dihidangkan. Ketika menunggu Isyak ada Datok, Pak Cik, Abang dan Mak Cik yang akan mengulung tembakau nipah. Jarang sekali ada yang menghisap rokok cigaret. Tidak ada diskriminasi gender di surau kami. Sireh dan pinang juga bertukar tangan.

Ketika inilah yang kami – kanak-kanak – menungu-nungu. Dalam suasana perayaan ini kami akan di benarkan untuk mengulung nipah tanpa tembakau dan memakan sireh atau pinang. Betapa indahnya bulan puasa ini kerana kami telah di terima sebagai ‘orang dewasa’ dengan sireh di mulut dan rokok nipah di bibir.

Kemudian kami bertarawih. Di surau kampong kami tidak ada garis pemisah antara jemaah lelaki dan perempuan. Kami bukan orang Arab atau orang Pakistan – kami orang Melayu. Saf sembahyang kami cukup senang. Dimana saf lelaki berakhir disana saf perempun bermula. Kami, kanak-kanak di barisan belakang. Sambil berbaris sambil kami tersenyum dan mata menoleh ke kiri dan ke kanan untuk meniru-niru perbuatan orang dewasa. Bagitulah kyusuknya kami kanak-kank. Kami juga tidak faham apa makna ayat-ayat yang sedang dibacakan. Bila orang dewasa tunduk kami tunduk bila sujud kami sujud. Tidak lebih dari itu.

Tetapi saya yakin pastilah Yang Maha Esa mengetahui niat suci kami untuk menyambut bulan puasa yang paling mengembirakan.

Di surau kampong , kami tidak pernah di susah-susahkan dengan pelbagai ritual yang pelik-pelik. Kami bukan orang Arab dan bukan orang Pakistan. Kami orang Melayu. Saya tidak pernah tahu apa itu Sunni dan apa itu Shiah. Apa yang saya tahu inilah budaya kami untuk merayakan kehidupan sebagai tanda terima kaseh kami kepada Yang Maha Esa.

Hampir terlupa, paling menarik di surau kami ialah lampu minyak api yang cahayanya berkuasa begitu jauh sekali hingga dapat menerangi tangga surau. Bayangkan surau kamilah – satu-satunya bangunan yang terang bercahaya dalam bulan puasa. Cahaya ini juga adalah tanda bahawa kami sekampong sedang beramal ibadat. Sesekali ianya malap dan perlu dipam semula. Antara gelap dengan terang ini – kami kanak-kanak akan berkerumun melihat abang-abang kami – mepam angin ke dalam lampu.

Lewat malam kami berundur pulang. Ada yang berpelita dan ada yang berlampu picit. Ada yang berjalan dalam gelap gelita. Ada yang berbasikal. Tidak ada yang bekereta atau bermotosikal.

Kami kanak-kanak merasakan waktu yang telah melintasi jam sepuluh telah bagitu lewat sekali. Esok kami akan ke sekolah. Kampong kami telah gelap dan sunyi. Sesekali kedengaran bunyi Belatok Malam dengan iringan cengkerik yang tidak pernah putus-putus.

Ramadhan Bukan Bulan Ibadah !

Sabar .. jangan terkejut dengan tajuk entri ini. Subhanallah, tiada niat saya untuk memesongkan akidah. Sengaja saya tuliskan ia sedemikian. Provokasi sikit. Kenalah baca sampai abis.

Di surau tempat di mana saya menetap sekarang, aktiviti solat sunat terawih berjalan dengan sungguh meriah secara sederhana. Para imam yang ditugaskan memimpin solat terawih biasanya akan menyelitkan tazkirah ringkas biasanya antara terawih dan witir.

Malam tadi (ke-6) solat terawih dipimpin oleh Ust. Aizam dari JAKIM. Beliau telah menyampaikan sedikit tazkirah mengenai Ramadhan. Mudah-mudahan perkongsian ilmu ini membawa manfaat kepada kita, insya Allah.

______________________________________________________________

Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda “Apabila masuk bulan Ramadhan terbukalah pintu-pintu syurga dan terkuncilah pintu-pintu neraka manakala sekalian syaitan dirantai dan dibuka segala pintu rahmat”

(Bukhari dan Muslim)

________________________________________________________________________

Dalam bulan Ramadhan, sepertimana yang diketahui bhawasanya pintu-pintu syurga adalah dibuka manakala pintu-pinti neraka pula ditutup dan syaitan dirantai. Dalam hal itu, kita wajib mempercayainya secara hakikat (tekad) walaupun kita tak pernah melihat syurga dan neraka. Sebabnya kita diwajibkan beriman kepada perkara ghaib (dalam rukun Iman ; percaya kepada Hari Kiamat dan syurga neraka adalah sebahagian dari perkara selepas kiamat).

Maknanya, wajiblah kita percaya di syurga sana pintunya dibuka dan di neraka pula pintunya ditutup dan syaitan dibelenggu walaupun semua itu kita tak nampak.

Dalam pada itu, ulama muktabar juga mentafsirkan hadis itu secara simbolik. Apa yg dimaksudkan dengan pintu syurga dibuka ialah dibukakan banyak pintu (ruang) untuk kita mengerjakan amal ibadah yang membolehkan kita beroleh ganjaran pahala untuk memasuki pintu syurga itu.

Contohnya, ada orang yang mungkin layak masuk ke syurga melalui ‘pintu’ solat kerana dalam bulan Ramadhan ini berlipat ganda solatnya. Ada yang mungkin masuk melalui ‘pintu’ sedekah kerana pada bulan ini banyak amal sedekah jariahnya.

Manakala yang digambarkan tentang penutupan pintu neraka dan syaitan dirantai pula adalah ; kurangnya ruang untuk dihukum masuk ke neraka jika direbut peluang untuk memperbanyakkan ibadah. Kerana, dengan banyaknya amalan ibadah yang dilakukan itu iman seseorang itu begitu menebal. Dengan itu terhindarlah ia dari azab neraka dan syaitan pula tidak berjaya menggodanya, itulah yang dimaksudkan ‘dirantai’ atau ‘dibelenggu’.

Berdasarkan pendapat ulama juga, syaitan dirantai adalah yang pangkat besar-besar sahaja sedangkan yang kecil masih menggoda manusia. (agaknya kerana itulah kita masih kalah kepada nafsu dan berbuat silap yg tak sepatutnya dalam bulan Ramadhan)

Maka, berkaitan dengan tawaran yang diberikan Allah itu, maka manusia pun berusahalah mencari keredhaanNya dengan beramal ibadah dalam bulan Ramadhan. Khasnya memperbanyakkan amalan sunat seperti solat terawih, tadarus, solat2 sunat lain dsb.

Dalam hal ini perlulah kita ketahui bahawa,sedangkan pada Allah, amalan yang paling disukaiNya (dicintaiNya) adalah amalan WAJIB yakni FARDHU.

Maka kerana itu lah, adalah tidak sesuai meletakkan Ramadhan sebagai bulan ibadah. Kerana ibadah wajib itu berterusan dalam bulan yang lain. Kalau hanya ditumpu kepada ibadah sunat dalam Ramadhan saja maka tidaklah menepati apa yang paling dicintai Allah iaitu amalan wajib (fardhu).

Kalau dikatakan Ramadhan adalah bulan mengerjakan ibadah, kerana itulah yang sering berlaku di kalangan kita apabila sesudah Ramadhan kita akan kembali kepada ‘kurang’ memberi perhatian untuk bersungguh-sungguh beribadat seperti dalam Ramadhan.

Sedangkan amalan fardhu itu berterusan, termasuk dalam bulan-bulan selebihnya.

Dalam perbandingan juga, Nabi pernah mengingatkan bahawa baginda adalah sama ; seorang manusia dan hamba Allah. Hanya, baginda dilantik sebagai Rasul dan penghulu segala Nabi. Dari segi fitrah dan sifatnya sebagai manusia adalah sama. Begitu jugalah Ramadhan dengan bulan-bulan yang lain. Kalau dalam Ramadhan digalakkan kita melipat gandakan amalan maka dalam bulan lain juga mengapa pula harus kita kurang beri tumpuan. Kerana setiap bulan adalah sama sahaja cuma Ramadhan dilantik sebagai penghulu segala bulan.

Justeru, itulah sebabnya Ramadhan bukanlah bulan beribadat tetapi bulan untuk MEMPERKUKUHKAN ibadah. Wallahu ‘alam bissawab.