Archive for the ‘ Tugas ’ Category

16 September : dari Malaya menjadi Malaysia

Mulai 2010, 16 September @ Hari Malaysia adalah cuti umum persekutuan.

…………

Saya memulakan tugas dalam perkhidmatan awam di negeri Sabah pada tahun-tahun 90-an. ia adalah suatu tempoh yang banyak memberikan warna baru dalam pemikiran dan kehidupan saya. Semasa di Sabah, saya sudah merasai apa rasanya menyambut 16 September @ hari Malaysia itu sebagai cuti umum kerana di sana ia juga disambut sebagai Hari TYT. Ia tidak sama dengan merasai Hari Kemerdekaan tetapi ia tetap mendatangkan satu rasa patriotik yang membahagiakan. tak tahulah orang lain. itu adalah apa yg saya rasa.

Adalah sesuatu yang bagus untuk mengiktiraf tarikh itu sebagai salah satu lagi hari kebesaran dalam sejarah negara. namun barangkali belum memadai sekadar mengangkat ia sebagai cuti am. bagaimana pula dengan memahami pengertian ‘Hari Malaysia’ itu ?

ini adalah apa yang saya fikir dan ingin saya kongsi :

sebelum tanggal 16 September 1963 –  yang wujud hanyalah Persekutuan Tanah Melayu atau Malaya. negeri-negeri tanah Melayu atau Malaya pada masa itu mengibarkan bendera Malaya. Ia sama dengan bendera Jalur Gemilang hari ini. tetapi pada masa itu ia kekurangan dua jalur merah dan putih. juga kekurangan dua bucu pada bintang. lagu kebangsaan pula sudah sedia ada lagu Negara Ku. Manakala sebelum tanggal 31 Ogos 1963 negeri-negeri Borneo terdiri dari Sabah, Sarawak, Brunei dan negeri di selatan Malaya iaitu Singapura adalah entiti berasingan yang masih di bawah kolonial Inggeris. Pada masa itu mereka masih mengibarkan bendera Union Jack. lagu kebangsaan adalah God Save the Queen.

Penubuhan gagasan Malaysia berlaku 16 Sep 1963 melibatkan gabungan Malaya, Sabah, Sarawak dan Singapura (Sabah merdeka dari British pada 31 Ogos 1963 dan 15 hari kemudian menyertai gagasan penubuhan Malaysia).  Brunei pula dari awal lagi menolak untuk mneyertai Malaysia. Bagaimanapun Singapura kemudiannya keluar dari Malaysia pada tahun 1965.

apa bezanya Malaya dan Malaysia ? jika anda boleh memahami konsep Great Britain menjadi United Kingdom maka sepatutnya tiada masalah memahami konsep Malaya mejadi Malaysia.

kini setelah 47 tahun gagasan Malaysia ditubuhkan. Hari Malaysia juga sudah dimartabatkan sepenuhnya. akan tetapi, sejauhmanakah kesedaran rakyat Malaysia ?

beberapa pemerhatian berdasarkan pengalaman :

(1) selalu kedengaran ungkapan ‘Sabah masuk Malaysia’ atau ‘Sarawak masuk Malaysia’ ; benarkah begitu ? tiada mana-mana negeri pun yang masuk Malaysia. kesemuanya Semenanjung, Sabah dan Sarawak bersama-sama membentuk Malaysia.

(2) dalam temuduga calon-calon untuk perkhidmatan awam, jarang terdapat calon yang benar-benar serius mengetahui maklumat konsep penubuhan Malaysia. sekaligus memberi kesan terhadap penilaian sejauhmana mereka benar-benar ikhlas dan faham akan kosnep berkhidmat kepada bangsa, agama dan negara.

menariknya, ada juga segelintir warga Malaysia yang menyebutnya sebagai Hari 1 Malaysia. harap-harapnya cuma tersilap sebut, bukan buta sejarah.

Advertisements

Shooting Stand Off 2010

Shooting Stand Off 2010
31.7.2010: TUDM Base, Sg Besi

Acara : (i) target  (ii)  plate
Senjata ; pistol Beretta .9 mm

(senjata dan peluru dari luar tidak dibenarkan)

 

———————

update : selepas menerima keputusan acara

pertandingan berlangsung meriah dan alhamdulillah tidak ada kecelakaan.

60 shooters turun bertanding pusingan awal

10 top shooter (berdasarkan kiraan mata) mara ke pusingan akhir.

final round / best of ten : keputusan akhir aku di kedudukan ke lapan.

hmm, boleh laaa ..

temuduga ikut pintu belakang?

beberapa akhbar utama melaporkan baru-baru ini tentang pertuduhan yang dibacakan di mahkamah terhadap seorang penjawat awam yang dikatakan menerima rasuah bagi mengubah keputusan temuduga.

diketahui umum ; selari dengan pelan integriti nasional, SPRM tidak berselindung dalam isu-isu seumpama ini. lagi pula akhbar telah menulis mengenainya. justeru itu masyarakat umum telah mengetahuinya. apa sekalipun, ia masih dalam perbicaraan. menurut prinsip keadilan dari sudut perundangan, selagi tidak disabitkan bersalah, tiada sesiapapun pun boleh dihukum. maka adalah jelas bahawa yang dituduh berhak diberikan keadilan dalam membicarakan pertuduhan ke atasnya.

penulisan ini juga tidak berniat untuk membicarakan soal-soal berkaitan pertuduhan tersebut; dengan kuasa dan izin Allah SWT, biar mahkamah saja yang membuat keputusan ke atas kes berkenaan.

apa yang ingin dilontar ke sini, adalah serba sedikit perkongsian dan pandangan berhubung pengambilan penjawat awam. saya tidaklah berpengalaman luas. tetapi pernah berpengalaman melaksanakan tugas berkaitan pengambilan. hanya berdasarkan pengalaman yang tidak seberapa itu ingin dikongsi.

masyarakat Malaysia amnya, ramai yang masih beranggapan bahawasanya adalah perlu untuk mendapatkan ‘kabel’ yang boleh memberi pertolongan dalam urusan temuduga. surat-surat dari ahli-ahli yang berhormat, misalnya, dianggap sebagai satu kelebihan dalam mendapat perhatian penemuduga. walaupun sebelum pada ini, penjawat awam telah diberi arahan untuk tidak memberi perhatian terhadap surat-surat sokongan sedemikian. selain surat, mempunyai kenalan atau saudara mara di kalangan orang berpengaruh juga dianggap sebagai ‘kabel’ yang besar kilowatt nya.

sedangkan, calon-calon yang datang dengan ‘kelebihan’ ini sebenarnya tidaklah sebagus mana.

mereka tidak arif tentang perkara-perkara asas dan pengetahuan minima berhubung ; kerja yang dipohon; mengenai latar belakang organisasi; lebih dari itu, pengetahuan sejarah sukatan sekolah rendah pun belum tentu dikuasai dengan baik. setidak-tidaknya sebagai persediaan temuduga.

pemikiran seperti ini sebenarnya, bagi saya adalah jumud dan ketinggalan.

berapa ramaikah yang benar-benar boleh menyedari bahawa sebenarnya, urusan temuduga itu adalah urusan yang rantaiannya adalah cukup panjang; berpanjangan sehingga bertemu dengan Allah SWT?

siapa yang sebenarnya menentukan berjaya dengan tidak berjaya itu? bukan pegawai yang anda panggil sebagai ‘tuan’ yang melaksanakan temuduga itu. maaf, bukan dia.

dia hanyalah hamba yang menjalankan amanah. selaku penemuduga, tanggungjawabnya adalah memberi pertimbangan seadil mungkin setelah menguji dan menyelidiki kemampuan calon sejauh yang termampu dilakukannya dalam tempoh 15 hingga 30 minit sesi temuduga.

justeru, apalah sangat yang dapat diputuskan dalam tempoh itu, sesuai dengan keterbatasan dirinya sebagai manusia biasa?

penemuduga yang baik, akan menjalankan amanahnya dengan penuh ikhtiar dan akhirnya bermohon agar Allah memberikan petunjuk dalam memberikan keputusan dan pemarkahan temuduga. lalu apa yang diputuskan ‘di atas sana’ sudah pastilah mengatasi apa yang difikirkan dan dirumus oleh penemuduga itu.

katakan anda seorang calon yang bersedia fizikal dan mental. dan sekadar andaian, kebetulannya mempunyai ‘kabel’ yang boleh membantu. cukup segala kriteria dan dipertimbangkan markah yang baik dalam sesi temuduga.

namun jika Kuasa yang mengatasi segala kabel dan kelebihan yang anda miliki itu memutuskan bahawa jawatan tersebut bukanlah rezeki anda, siapakah yang mampu menahannya?

atau, ada siapakah yang mampu mengusahakan jalan lain untuk memberikan anda pekerjaan itu?

sistem pengambilan / temuduga yang ada pada masa ini sebenarnya sudah pun baik. tiada calon yang semudah-mudahnya dianiaya dengan memberi atau mengurang kelebihan mereka di tangan manusia bernama penemuduga. ditambah lagi dengan sistem sokongan ICT yang berintegriti, ruang untuk pemalsuan lebih sukar dibuka. mungkin kerana aspek itu juga, pihak berkuasa berupaya membuat pengesanan sekiranya terdapat unsur-unsur penipuan.

berhati-hati dalam melalui urusan temuduga. anda sebenarnya berurusan terus dengan yang Maha Memberi Rezeki.

cakap-cakap anda; rasa terima kasih anda; luahan rasa kesal atas kegagalan anda; rasa cemburu melihat orang lain menerima tawaran kerja; segala itu mungkin ditujukan kepada yang tidak sepatutnya menerima ucapan tersebut. lebih dari itu, mungkinkah anda secara tidak sedar telah menyalahkan tuhan?

Wallahu alam.

Meniti Masa

satu lagi tahun telah berlalu. aktiviti semakin sibuk. tanggungjawab semakin besar. amanah semakin berat.

dalam tahun yang telah dilalui itu, adakah apa-apa perubahan yang telah kita lakukan ? kemajuan yang telah kita capai ? sudah tertunaikan amanah selaku khalifah mukabumi yang dipikul setakat ini?

dengan berlalunya ‘satu tahun’ itu ertinya destinasi ke negeri abadi juga semakin hampir. aduh. belum cukup persiapan hamba Mu ini wahai Allah.

Sempena 1 Muharram 1430 Hijrah dan 1 Januari 2009 Masihi yang bakal tiba, mudah-mudahan kita semua diberikan jalan yang dipermudahkan dalam menjalani urusan-urusan seharian serta diberikan kesabaran dalam menghadapi dugaan-dugaanNya.

Amin.

————————–

Sehingga kita berjumpa lagi, segala ketentuan milik Allah jua. Masa untuk menulis yang kian terhad, belum pasti adakah akan kembali ke sini. Mudah2an ada ruang hendak-Nya

Mencari Embun Hutan Simpan Di Royal Belum

Saya dalam persiapan untuk menyenaraikan diri saya sebagai antara beribu orang yang pernah memasuki Royal Belum, Grik, Perak.

Saya ingin melihat dan menyaksikan kebesaran Allah dalam sejuknya hutan simpan itu. Ketenangan tasiknya, Kejernihan sungainya. Ketuaan alamnya. Ketinggian puncak pokoknya. Kekerdilan serangganya. Keheningan sekitarnya. Agar dengan itu saya mengerti akan siapa sangatlah diri saya, seorang hamba.

Jika hujan turun saya ingin duduk di luar khemah, merasai kesejukannya. Di waktu subuh sambil berwudhu, saya ingin menyapu kelopak mata dengan embun di dedaunan.

Saya ingin mendengar irama riang ria serangga dan unggas di hutan itu sebagai ganti kepada petikan gitar dan paluan drum yang menjadi halwa telinga kala di kota.

Bila siang, saya ingin mengintai matahari di sebalik daunan pokok hutan yang tinggi. Bila malam saya ingin merenung rembulan dan duduk depan unggun api, sambil masak air (macam cerita koboi lah tu, konon).

Saya ingin berbual dengan pokok yang beratus tahun hidup lebih dulu dari saya dan saya ingin bertanyakan perasaan mereka melihat negara ini dilahir dan dibesarkan.

Oh iya. saya juga ingin kenduri sardin sebagai menu utama selama di hutan. Nantilah apabila pulang saya ceritakan perjalanan 4 hari ini (tak lama mana pun). Terlebih dahulu saya bermohon doa agar kamera tidak jatuh ke air agar dapat saya merakamkan gambar-gambar seperti ini …

saya mencari gambar Royal Belum untuk ‘dipinjam’ dan berjumpa dengan blog Glenda Larke seorang penulis, pengembara dari Australia yang menetap di Malaysia. so I borrowed her photo..

Ziarah Ke Rumah Arwah Khairil Hisham Ahmad

Alhamdulillah pada hari Sabtu jam 11.30 pagi, di atas usaha beberapa ahli batch The Orange khasnya sdr. Atan dan Azeze, satu rombongan menziarahi keluarga arwah telah diadakan dengan dihadiri kira kira seramai
hampir 50 orang.

Tujuan ziarah adalah untuk usaha mengurangkan rasa sedih keluarganya, menyampaikan ta’ziah dan rasa simpati di samping menyampaikan rasa kasih dari kwan-kawan arwah.

Dalam ziarah itu satu kutipan spontan telah dibuat dan sejumlah hampir RM 1000 telah diserahkan kepada bapa arwah, En. Ahmad.

Keadaan keluarga arwah semasa diziarahi, mereka dalam keadaan sugul dan sangat bersedih. Saudara Zuhairi kemudiannya telah memimpin bacaan tahlil.

Antara kawan2 yg hadir ialah : Azeze/Jaja, Atan, Naim, Ezan/husband, Hidayat, Safuan, Nasim, Surya, Unny Sankar, Ang Li Ling, Alai, Johan, Kamarul Arifin, NAsrol, Hafiz, Ida Syahrina, Syuk,  (saya tak dapat nak ingat lagi yg lain2, ramai sangat .. minta maaf ya)

Terima kasih kami ucapkan kepada kawan2 yang telah meluangkan masa untuk menyertai ziarah tersebut, hanya Allah memberikan ganjaran pahala kepada kalian. Harapnya lebih ramai lagi akan dapat meluangkan masa pada majlis pengkebumian hari Isnin nanti.

Khairil Hisham Ahmad Dalam Kenangan

Baru sahaja dalam entri yg lepas bercerita tentang kematian.

Satu lagi kehilangan berlaku dalam Ramadhan ini ..

Dia rakan yang tidak pernah tinggal dalam berbuat kebaikan bukan sahaja kepada saya tetapi semua kawan se-batch yg lain. Khusus bagi saya, kenangan bersamanya paling banyak diingati ketika kami berada dalam satu pasukan semasa mengharungi payah getir di Outward Bound School di Lumut, Perak tahun 2004. Segalanya terasa bagai baru sahaja dilalui semalam.

Beliau meninggalkan Malaysia sekitar 2006 kalau tidak silap saya untuk memulakan tugas di Kedutaan Malaysia di Tripoli Libya. Speninggalan beliau ke sana tidak lagi kami berjumpa. Dan semalam 18 Sep 2008 / 18 Ramadhan 1429, dia pulang menyahut seruan Illahi. Kemalangan jalan raya dalam menjalankan tugasnya. Ketika kejadian isteri dan anak2 berada di Malaysia. Anak keduanya baru sahaja lahir pada bulan 6 yang lalu dan kini usianya baru 2 bulan. (sigh).

Ya Allah ketentuan ini adalah atas takdir Mu jua, lalu Kau berikan lah keluarganya ketabahan. AMIN

Al Fatihah kepada Allahyarham Khairil Hisham bin Ahmad. Semoga kau tenang bersemadi, mendahului kami yang akan menyusul jua nanti.

Buat rakan2 Orange yang lain, cadangan mengumpul sumbangan boleh dilihat dalam yahoogroup kita. Belasungkawa tulisan rakan-rakan lain oleh azralwan rafidahmr.otec , abu wafi , wan rafidah (2) , azral (2) , shahir , badd , hartini , abu wafi (2)