Ramadhan dan kehidupan

Ya Allah. Hanya Dikau Yang Maha Mengetahui apa hikmahnya di sebalik segala dugaan yang dikau turunkan kepada hamba-hamba Mu ini. sabarkanlah jiwa mereka dan cekalkanlah hati mereka menghadapi ketentuan Mu. Buat diriku dan keluarga ku wahai Allah, dikau lah Tuhan Yang Maha Mengerti isi hati kami, satukan hati kami dalam kasih sayang, berikan ketentuan yang baik-baik kepada kami, hanya kepada Dikau kami memohon pertolongan, tunjukkan kami jalan yang lurus. 

tragedi anak disimbah asid oleh bapa kandung

berlaku di terengganu. si bapa kandung; seorang penagih tegar. setelah sedar apa yang berlaku, kata si anak tiada lagi rasa sayang terhadap bapanya. walhal sebelum itu dia amat rapat dengan bapanya. manakan tidak. sedang lena tidur tahu-tahu saja berasa menggelupur kepanasan. barangkali sebelum tidur itu sempat dia membacakan doa untuk bapanya. namun sedar-sedar, bapa datang memusnahkan hidupnya ..

tragedi amuk selepas sahur

kejadian di teluk intan. si bapa dikatakan menghadapi masalah mental. panas barannya tidak terkawal. akibatnya, isterinya ditetak mati. terbayang akan detik bersahur kita yang cukup hening dan tenang suasananya. si kecil dipujuk bangun walaupun susah. yang belum boleh berpuasa pula semungkin boleh tidak diganggu agar tidak terjaga dari tidur. maka, suara-suara semasa waktu bersahur berbunyi antara berbisik dengan bercakap. indah bukan ?

namun bagi keluarga yang menghadapi tragedi itu. keesokannya si anak sudah yatim piatu. ibu yang dibantu semasa bersahur tadi sudah tiada. bapa pula ditembak polis, juga pergi selama-lamanya …

tragedi kemalangan empat sekeluarga maut nahas jalanraya

baru sahaja berbuka di negeri sembilan. dalam perjalanan pulang ke rumah di selangor.  si ayah selamat walaupun cedera; sempat menghadiri pengkebumian empat yang terkorban. si bongsu berusia setahun kritikal di wad. si ibu pergi selama-lamanya. tiga beradik mengiringi pemergian si ibu. termasuk kembar si bongsu. tentu sahaja tinggi harapan dan doa si ayah agar anak yang satu itu dapat terus hidup. namun bukan mudah untuk menjawab pertanyaannya kelak, mana ibu ? mana kakak dan abang ..

tragedi kematian si anak kecil Syafiah Humaira

arwah sudah lama meninggal. dan perbicaraan sedang berjalan sekarang. tertuduh mengatakan pada kejadian arwah dipijak di atas padang, dia mabuk dan khayal setelah mengambil ganja dan 2 botol Guiness Stout.

Musibbah dalam Ramadhan

Adalah sesuatu yang normal untuk berasa sedih atas musibbah yang menimpa saudara segama dalam bulan Ramadhan. semasa Sayidina Hamzah r.a. terkorban syahid perang Badar (dalam bulan Ramadhan), Rasulullah saw juga sangat bersedih. bagi kita yang manusia berdarjat biasa ini (jauh lebih rendah dari darjat para sahabat), hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama mungkin menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan. kerana di tempat kita ni, Ramadhan adalah bulan yang cukup istimewa dalam mengeratkan ikatan kasih sayang keluarga, dan di hadapannya pula ada Syawal. walaupun masayarakat memang umum mengetahui bahawa Ramadhan itu jelas sekali jauh lebih banyak ganjarannya berbanding Syawal.

jadi, oleh kerana hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama itu menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan, maka menatap kisah tragedi dalam kehidupan pastinya meninggalkan  kesan yang sangat mendalam dan meruntun rasa sayu. sesungguhnya tragedi yang berlaku di bulan Ramadhan adalah ujian Allah yang amat berat bagi yang menerimanya.

tragedi ribut puting beliung

bazar ramadhan, jasin. rakaman video amatur ihsan You Tube disiarkan di TV1 menunjukkan khemah putih terbang setinggi 30 kaki ke udara !  bukan alang kepalang berat khemah tu. besinya tiangnya saja semasa nak dipasang bukan kederat satu dua orang. angin ribut itu pula, kalau angin kuat semasa hujan pun kita sudah cemas, ni kan pula puting beliung .. angin melayangkan khemah itu 30 kaki ke udara, bersamaan bangunan 10 tingkat ?

tiga orang meninggal dunia; 2 peniaga dan seorang pengunjung.

paling tersentuh bila melihat cendol milik seorang peniaga yang terkorban yang khabarnya berusia 70an. cendolnya nampak segar – masih penuh dalam tong air, belum sempat dijual. terbayang aku betapa penatnya dia membuat persediaan dari pagi, dibantu oleh isterinya yang kini hanya mampu meratap hiba pemergian suami tercinta.

dan sesetengah orang pula, sudah mula kedengaran macam-macam cerita. kononnya maksiatlah, ada berlaku benda-benda haram lah, tak menghormati bulan Ramadhan lah. ok terpulang masing-masing.

tapi harus diingat. kalau ribut itu berlaku bazar ramadhan depan rumah anda sendiri apakah anda akan mengatakan yang serupa ? kalau kena di batang hidung sendiri, kalau yang terkorban itu waris anda sendiri bagaimana ? kalau angin puting beliung itu benar-benar lalu di depan anda, barangkali untuk dosa siapakah itu, dosa anda sendiri ?

bercakap biarlah menggunakan akal. tidak ada seorang pun di kalangan kita adalah ma’sum. bukan begitu ?

Shooting Stand Off 2010

Shooting Stand Off 2010
31.7.2010: TUDM Base, Sg Besi

Acara : (i) target  (ii)  plate
Senjata ; pistol Beretta .9 mm

(senjata dan peluru dari luar tidak dibenarkan)

 

———————

update : selepas menerima keputusan acara

pertandingan berlangsung meriah dan alhamdulillah tidak ada kecelakaan.

60 shooters turun bertanding pusingan awal

10 top shooter (berdasarkan kiraan mata) mara ke pusingan akhir.

final round / best of ten : keputusan akhir aku di kedudukan ke lapan.

hmm, boleh laaa ..

temuduga ikut pintu belakang?

beberapa akhbar utama melaporkan baru-baru ini tentang pertuduhan yang dibacakan di mahkamah terhadap seorang penjawat awam yang dikatakan menerima rasuah bagi mengubah keputusan temuduga.

diketahui umum ; selari dengan pelan integriti nasional, SPRM tidak berselindung dalam isu-isu seumpama ini. lagi pula akhbar telah menulis mengenainya. justeru itu masyarakat umum telah mengetahuinya. apa sekalipun, ia masih dalam perbicaraan. menurut prinsip keadilan dari sudut perundangan, selagi tidak disabitkan bersalah, tiada sesiapapun pun boleh dihukum. maka adalah jelas bahawa yang dituduh berhak diberikan keadilan dalam membicarakan pertuduhan ke atasnya.

penulisan ini juga tidak berniat untuk membicarakan soal-soal berkaitan pertuduhan tersebut; dengan kuasa dan izin Allah SWT, biar mahkamah saja yang membuat keputusan ke atas kes berkenaan.

apa yang ingin dilontar ke sini, adalah serba sedikit perkongsian dan pandangan berhubung pengambilan penjawat awam. saya tidaklah berpengalaman luas. tetapi pernah berpengalaman melaksanakan tugas berkaitan pengambilan. hanya berdasarkan pengalaman yang tidak seberapa itu ingin dikongsi.

masyarakat Malaysia amnya, ramai yang masih beranggapan bahawasanya adalah perlu untuk mendapatkan ‘kabel’ yang boleh memberi pertolongan dalam urusan temuduga. surat-surat dari ahli-ahli yang berhormat, misalnya, dianggap sebagai satu kelebihan dalam mendapat perhatian penemuduga. walaupun sebelum pada ini, penjawat awam telah diberi arahan untuk tidak memberi perhatian terhadap surat-surat sokongan sedemikian. selain surat, mempunyai kenalan atau saudara mara di kalangan orang berpengaruh juga dianggap sebagai ‘kabel’ yang besar kilowatt nya.

sedangkan, calon-calon yang datang dengan ‘kelebihan’ ini sebenarnya tidaklah sebagus mana.

mereka tidak arif tentang perkara-perkara asas dan pengetahuan minima berhubung ; kerja yang dipohon; mengenai latar belakang organisasi; lebih dari itu, pengetahuan sejarah sukatan sekolah rendah pun belum tentu dikuasai dengan baik. setidak-tidaknya sebagai persediaan temuduga.

pemikiran seperti ini sebenarnya, bagi saya adalah jumud dan ketinggalan.

berapa ramaikah yang benar-benar boleh menyedari bahawa sebenarnya, urusan temuduga itu adalah urusan yang rantaiannya adalah cukup panjang; berpanjangan sehingga bertemu dengan Allah SWT?

siapa yang sebenarnya menentukan berjaya dengan tidak berjaya itu? bukan pegawai yang anda panggil sebagai ‘tuan’ yang melaksanakan temuduga itu. maaf, bukan dia.

dia hanyalah hamba yang menjalankan amanah. selaku penemuduga, tanggungjawabnya adalah memberi pertimbangan seadil mungkin setelah menguji dan menyelidiki kemampuan calon sejauh yang termampu dilakukannya dalam tempoh 15 hingga 30 minit sesi temuduga.

justeru, apalah sangat yang dapat diputuskan dalam tempoh itu, sesuai dengan keterbatasan dirinya sebagai manusia biasa?

penemuduga yang baik, akan menjalankan amanahnya dengan penuh ikhtiar dan akhirnya bermohon agar Allah memberikan petunjuk dalam memberikan keputusan dan pemarkahan temuduga. lalu apa yang diputuskan ‘di atas sana’ sudah pastilah mengatasi apa yang difikirkan dan dirumus oleh penemuduga itu.

katakan anda seorang calon yang bersedia fizikal dan mental. dan sekadar andaian, kebetulannya mempunyai ‘kabel’ yang boleh membantu. cukup segala kriteria dan dipertimbangkan markah yang baik dalam sesi temuduga.

namun jika Kuasa yang mengatasi segala kabel dan kelebihan yang anda miliki itu memutuskan bahawa jawatan tersebut bukanlah rezeki anda, siapakah yang mampu menahannya?

atau, ada siapakah yang mampu mengusahakan jalan lain untuk memberikan anda pekerjaan itu?

sistem pengambilan / temuduga yang ada pada masa ini sebenarnya sudah pun baik. tiada calon yang semudah-mudahnya dianiaya dengan memberi atau mengurang kelebihan mereka di tangan manusia bernama penemuduga. ditambah lagi dengan sistem sokongan ICT yang berintegriti, ruang untuk pemalsuan lebih sukar dibuka. mungkin kerana aspek itu juga, pihak berkuasa berupaya membuat pengesanan sekiranya terdapat unsur-unsur penipuan.

berhati-hati dalam melalui urusan temuduga. anda sebenarnya berurusan terus dengan yang Maha Memberi Rezeki.

cakap-cakap anda; rasa terima kasih anda; luahan rasa kesal atas kegagalan anda; rasa cemburu melihat orang lain menerima tawaran kerja; segala itu mungkin ditujukan kepada yang tidak sepatutnya menerima ucapan tersebut. lebih dari itu, mungkinkah anda secara tidak sedar telah menyalahkan tuhan?

Wallahu alam.

hidup bertuhankan sotong?

kenal Paul ? takkan tak kenal kut …

khabarnya Paul si sotong psikik yang begitu cemerlang dalam tugasnya membuat ramalan dalam perlawanan-perlawanan utama bolasepak Piala Dunia akan diberi tugas baru setelah berakhirnya Piala Dunia 2010.

kononnya Paul telah dipilih oleh sebuah syarikat telekomunikasi; namun tidak pasti pula di negara mana; untuk memberikan perkhidmatan ramalan kepada pelanggan syarikat telekomunikasi itu membuat ramalan berkaitan kehidupan.

ha ha ha ha ….

tak hairan pun kalau yang teruja sangat itu adalah golongan bukan Islam. itu adalah normal.

tetapi kalau yang terikut-ikut tu adalah orang Islam, walau untuk suka suka, maka hati-hati lah kerana anda mungkin tak sedar menduakan Allah yang Maha Kuasa, Maha Kudrat, Maha Mengetahui dengan seekor sotong yang lembek, tak bertulang, hidup dalam akuarium dan itu pun bergantung serba serbi kepada si penjaganya.

alangkah bodohnya sapa-sapa yang sanggup berbuat demikian ..

salam israk mikraj

27 rejab (bersamaan malam ini 9 Julai 2010) malam berlakunya peristiwa Israk Mikraj. Difardhukan ke atas umat Muhammad solat 5 waktu sehari semalam. sebelumnya baginda telah menghadap demi menghadap Allah SWT bagi memohon agar jumlah solat itu diringankan kepada 5 waktu. Syukur alhamdulillah dan selawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW di atas rahmat yang kita nikmati ini.

si kecil adik

dalam masa dua tahun ‘kehilangan’ masa menulis, banyak benar perkara yang tak sempat ku tulis. namun tidak sekali segalanya hilang dari ingatan. segalanya abadi, insya Allah, selagi Maha Esa mengurniakan daya ingatan yang ku miliki ini.

adik  datang ke hidupku tanggal 6 februari 2009. kini (semasa penulisan ini) sudah 1 tahun 5 bulan. ibunya melalui proses caeserian ; sama sepertimana abangnya dulu. terlalu besar kiranya apa yang dikurniakan Allah buat keluarga ku. kini dia telah pun memiliki berbagai kebolehan sesuai dengan usia kecilnya, yang kadang kala ; hanya senyuman sahaja mampu ku ukir, tiada kata-kata dapat menggambarkannya.

pagi tadi aku berbual dengannya sebelum ku tinggalkan di taska. apa sahaja yang ku ucapkan, dia mengangguk-angguk bersungguh-sungguh; bagaikan faham benar apa yang ku katakan walaupun aku pasti manalah dia faham bahasa percakapan dewasa yang ku tuturkan itu. sekadar berpesan kepadanya supaya jangan nakal di sekolah, dengar cakap cikgu dan main elok2 dengan kawan. pun begitu, mungkin dia faham sebahagiannya.

perwatakannya mengembalikan nostalgia semasa abangnya berada di usia kecil dulu. sedikit berbeza namun kedua-duanya amat membahagiakan. walaupun aku kadangkala terpaksa bersuara tinggi menegah itu dan ini apabila kerenah mereka sudah tidak terkawal lagi namun segala-galanya adalah ‘senyuman’ buat diri ku.

aku masih belajar menjadi seorang bapa. bagi ku tidak ada seorang bapa pun yang dapat memperolehi pengalaman sebagai bapa melalui teori atau pemerhatian. pengalaman tersebut hanya diperolehi dengan melalui sendiri liku-liku kehidupan sehari demi sehari bermula dari anaknya seusia bayi – kemudian kanak-kanak – kemudiannya remaja – kemudiannya lagi belia – seterusnya dewasa dan akhirnya usia mereka tua (kalau hayat si bapa masih ada). lagi pula, pengalaman sebagai bapa kepada anak pertama belum tentu menjamin yang terbaik untuk anak kedua.

ringkasnya, pada fikiran ku ; setiap hari yang baru adalah ‘pengalaman baru’ bagi setiap ibubapa. mungkin seseorang ibu atau bapa itu ‘pakar’ berdasarkan pengalaman yang dilalui setakat hari semalam namun mereka pastinya belum benar-benar pasti adakah tindakan yang akan dilakukan hari esok merupakan sesuatu yang betul; apatah lagi untuk sesuatu perkara yang hanya kan berlaku dalam peringkat hidup yang seterusnya dalam usia si anak. kerana ia adalah sebahagian dari batas fitrah manusia yang amat terhad.

mungkin betul atau salah pandangan itu. penerimaan kita tidak sama.