Posts Tagged ‘ europe ’

Catatan Perjalanan Europe (8) : Jalan Kampung Dari Switzerland ke Perancis

Dari Geneva kami bertolak menuju ke Paris dengan menaiki coach. Mengapa perjalanan darat dan bukan menaiki penerbangan?

Pertamanya, masa penerbangan yang available pada masa itu agak lewat. Keduanya, ditambah lagi masa menunggu di airport sebelum berlepas serta urusan imigresen selepas ketibaan nanti .. jadi dijangka akan sampai di Paris lewat tengahari. Sedangkan perjalanan darat mungkin boleh menjimatkan masa. Jadi keputusan yang dibuat ialah meneruskan perjalanan melalui jalanraya yang menghubung Switzerland dan Perancis. Bon Voyage !

Hikmahnya ? Ya saya sangat bersyukur. Dengan perjalanan darat ini dapatlah kami menghayati perjalanan selama enam jam dengan melihat pemandangan sekeliling sepanjang Switzerland ke Perancis. Seperti yang saya tuliskan sebelum ini, nyata memang indah negara orang tapi di mana-mana pun di bumi ini segalanya masih milik Allah SWT.

Dengan itu, untuk bahagian ini biarlah gambar sahaja yang menceritakan tentang pengalaman yang saya rasai. Namun hakikatnya, dalam menceritakan perasaan yang ingin dikongsi .. baik lensa kamera atau pun tulisan ini, tidak akan setanding jua akan kehebatan mata anugerah Allah yang mampu menjangkau penglihatan 3D seluas 360 darjah dan merakamkan penglihatan saya itu dalam kenangan manis. Subhanallah..

Merentasi pergunungan ..

Menyusuri perkampungan ..

Melalui lebuhraya serta .. menyedut udara sejuk dan menghirup kopi panas

teruskan perjalanan ..

hamparan ‘rape fruit’ .. seluas mata memandang ..

menghampiri pinggir bandar ..

Tiba di Perancis ..

Ya. Memang indah. Namun tatkala melalui perjalanan 6 jam itu sekali sekala fikiran saya diimbau imbasan pemandangan pokok getah dan kelapa sawit di negara sendiri …

Catatan Perjalanan Ke Europe (2) : Berlepas dari KLIA

3 Mei, Sabtu. Seharian di sebelah siangnya saya menghabiskan masa bersama keluarga. Malamnya nanti penerbangan dari KLIA berangkat jam 11.40 pm. Saya sengaja mempelbagaikan aktiviti dengan harapan malam nanti saya akan keletihan dalam flight dan dengan itu mudahlah terlelap.

Selepas maghrib keluarga menghantar saya ke KLIA. Masih terlalu awal semasa tiba di sana, selesai check-in kami santai di KFC sambil anak saya dan dua sepupunya ceria bermain di ‘kapal terbang mainan’ di situ.

Setelah sejam lebih di situ saya rasa tidak betah menunggu lama tambahan lagi tidak sampai hati pula membiarkan keluarga lewat pulang. Jadi saya memutuskan untuk memasuki gate ‘departure’. Semasa saya dihantar ke situ, tiba-tiba anak saya dengan kuat melaung kepada saya sambil melambai-lambai, katanya ‘nanti papa telefon bila dah sampai London tau’. Seronok pun ada, segan pun ada juga hehe. Orang lain pun pergi London tapi untuk saya special nampaknya kerana ada orang yang buatkan pengumuman di KLIA. eHehe. Namun yang pastinya di saat itu juga sudah mula terasa yang akan merindui si kecil itu. Mmm, ya rindu juga dengan mama-nya sekali. eHeh.

Masih ada masa sekitar dua jam. Saya terus sahaja menuju ke Golden Lounge. Di sana, saya bertemu dengan ahli-ahli delegasi yang lain. Tak ada apa sangat yang nak dibuat. Borak-borak kosong. Lepas itu sambil menonton bola di ESPN, minum cappuccino, makan mee rebus .. makan makan makan. Makan tak habis-habis. Itu belum makan semasa dalam flight nanti. Jangan terkejut melihat gambar Golden Lounge di bawah ini. Bukannya kosong takda orang. Cuma saya tak mengambil gambar di sana jadi saya pinjam gambar dari web MAS.

MAS golden lounge

Melewati jam 10.30 selepas menunaikan solat Isya’ saya mengambil tren dan menuju ke gate C24 dan menaiki flight MH002. Masuk sahaja ke pesawat, saya sudah mula terasa mengantuk. Memang menjadi nampaknya strategi saya (memenatkan diri) di sebelah siang tadinya. Ditambah dengan perut yang kenyang mata pun mula terasa berat. Namun saya cuba bertahan dulu kerana masa masih panjang. Kalau tertidur awal pasti terjaga awal juga. Lalu saya bersantai menonton National Treasure 2 dan secara kebetulan filem itu berlatarkan beberapa tempat di London dan Paris jadi saya berasa teruja dengan perjalanan yang jauh ini.

Makan malam disajikan dan saya tidak ketinggalan untuk makan lagi. Mungkin kerana kesejukan dengan suhu berada di atas paras laut, perut yang tadinya kenyang masih boleh diisi semula. Refill. eHeh. Hanya selepas makan dan selesai menonton National Treasure 2 itu barulah saya bersedia untuk tidur. Waktu itu waktu tempatan melewati 2.00 pagi. Ada lebih kurang 10 hingga 11 jam untuk tidur sebelum mendarat di Heathrow.

Mata saya terlelap semasa sedang melayan peta eletronik yang memaparkan laluan penerbangan, ketika itu sudah pun melepasi Burma dan Laut Bengal dan sedang memasuki India. Pada masa itu, kiranya ada sesuatu yang telah berlaku dan hanya saya sedari setelah mendarat di Heathrow keesokannya…

(bersambung)

Catatan Perjalanan Europe (I)

Sekitar Mac, sekembalinya bertugas dari Pulau Pinang saya diminta menyediakan kertas kerja untuk satu lawatan kerja oleh akademi. Lawatan kerja itu adalah bertujuan untuk mewujudkan rangkaian hubungan (networking) bersama-sama beberapa institusi kepimpinan di Eropah. Harapan dari lawatan kerja ini adalah untuk memperluaskan kerjasama dua hala dalam bidang latihan dan penyelidikan yang akan dijalankan oleh akademi, sama ada membawa mereka terlibat sama dalam program-program di Malaysia atau menghantar penyertaan dari Malaysia ke sana. Negara-negara yang terlibat adalah United Kingdom, Perancis dan Switzerland.

Saya berasa teruja dengan tugasan menyediakan kertas kerja itu. Sebagai sebuah akademi yang baru, ini adalah pertama kali pihak akademi akan mengadakan lawatan kerja ke sana. Persiapan memakan masa hampir sebulan lamanya. Permulaannya, kami berkunjung ke British Council di Jalan Ampang untuk mencari maklumat berhubung pihak yang akan dilawati dan meminta mereka memaklumkan akan kunjungan kami kepada pihak-pihak terlibat di UK. Bagi institusi di Perancis dan Switzerland, kami berhubung dan berurusan terus dengan pihak di sana. Selain itu persiapan juga dilakukan dengan bantuan kedutaan Malaysia di UK, Paris dan Geneva selain Jabatan Penuntut Malaysia (MSD) di UK.

british council, jalan ampang, wisma selangor dredging

(Photo by British Council)

Selain ingin menjadikan lawatan ini satu kunjungan yang memberikan pulangan dan manfaat yang besar terhadap akademi dan negara, kami juga berhasrat ingin menjadikan lawatan ini sebagai satu trip yang seluas mungkin. Tidak ‘dry’. Maksudnya tidak sekadar bertemu pihak-pihak terlibat dan selebihnya menghabiskan masa di hotel. Kata orang, jauh perjalanan itu luas pandangan.

Sebagai ole-ole kepada institut-institut yang akan dikunjungi, pilihan untuk pertukaran cendermata adalah barangan kraftangan tempatan. Dokumentasi tentang akademi juga dipersiapkan secukupnya.

Tentang diri sendiri pula, persiapan-persiapan asas tentunya berkisar tentang pertukaran matawang, bekalan makanan dan roaming telefon dan pasport. Ketika menukarkan matawang 1 pound sterling mengorbankan 6 ringgit manakala 1 euro pula 4 ringgit. Bagi bekalan makanan pula, walaupun seharusnya tidak ada mendapatkan makanan halal di London namun kosnya sedikit membimbangkan. Pilihan terbaik untuk bekalan tentulah mee segera. Selain itu isteri saya mencadangkan tempe goreng. Mengapa tidak?! Tempe tahan lama, lagipun ia sudah pun dibawa ke angkasa lepas oleh Sheikh Muzaphar ..

Saya juga membuat serba sedikit penyelidikan berhubung cuaca dan suhu di sana. Agak mengejutkan apabila Mr. Perring di British Council (BC) mengatakan beberapa minggu sebelum itu, salji turun di London! Wah, masih salji di bulan April ? Cuaca tidak menentu katanya. Seperti mana juga hujan pagi atau petang tidak mengira masa di Kuala Lumpur, begitu perbandingan yang dibuatnya. Namun, saya percaya keadaan tidak begitu sejuk dalam musim panas lalu saya tidak menyediakan baju sejuk cuma memperbanyakkan t-shirt lengan panjang. Selain itu, kompas kiblat juga tak ketinggalan. Manalah tahu kalau tak nampak arah matahari terbenam. Lagipun lebih baik ada kompas kerana bagi saya lebih menyakinkan.

Awal Mei, delegasi kami bersiap-siap untuk berangkat. Tarikh yang ditetapkan ialah 3 Mei. Saya terfikir tentang tempoh penerbangan selama 12 jam nanti. Dapatkah melelapkan mata di dalam flight. Duduk dalam flight ke Kota Kinabalu yang hampir 3 jam itu pun saya sering berasa rimas, bagaimana pula yang ini ..

(bersambung)

Salam Benua

Terima kasih bro Arsaili dan sis Kujie atas lawatan ke entri sebelum ini. Masa terhad tak sempat saya membalas ucapan yang dititipkan.

Buat masa ini saya sedang berada di Europe. Di London beberapa hari kemudian ke Lausanne dan Geneva di Swiss dan sekarang sedang bersiap-siap sebelum bergerak ke Paris dengan coach. Lepas tu balik ke London dengan train. Dari London balik ke Malaysia insya Allah minggu depan.

Apa lagi nak cerita ttg kat sini ya. Nanti lah …