Posts Tagged ‘ nahas Jelebu ’

Ramadhan dan kehidupan

Ya Allah. Hanya Dikau Yang Maha Mengetahui apa hikmahnya di sebalik segala dugaan yang dikau turunkan kepada hamba-hamba Mu ini. sabarkanlah jiwa mereka dan cekalkanlah hati mereka menghadapi ketentuan Mu. Buat diriku dan keluarga ku wahai Allah, dikau lah Tuhan Yang Maha Mengerti isi hati kami, satukan hati kami dalam kasih sayang, berikan ketentuan yang baik-baik kepada kami, hanya kepada Dikau kami memohon pertolongan, tunjukkan kami jalan yang lurus. 

tragedi anak disimbah asid oleh bapa kandung

berlaku di terengganu. si bapa kandung; seorang penagih tegar. setelah sedar apa yang berlaku, kata si anak tiada lagi rasa sayang terhadap bapanya. walhal sebelum itu dia amat rapat dengan bapanya. manakan tidak. sedang lena tidur tahu-tahu saja berasa menggelupur kepanasan. barangkali sebelum tidur itu sempat dia membacakan doa untuk bapanya. namun sedar-sedar, bapa datang memusnahkan hidupnya ..

tragedi amuk selepas sahur

kejadian di teluk intan. si bapa dikatakan menghadapi masalah mental. panas barannya tidak terkawal. akibatnya, isterinya ditetak mati. terbayang akan detik bersahur kita yang cukup hening dan tenang suasananya. si kecil dipujuk bangun walaupun susah. yang belum boleh berpuasa pula semungkin boleh tidak diganggu agar tidak terjaga dari tidur. maka, suara-suara semasa waktu bersahur berbunyi antara berbisik dengan bercakap. indah bukan ?

namun bagi keluarga yang menghadapi tragedi itu. keesokannya si anak sudah yatim piatu. ibu yang dibantu semasa bersahur tadi sudah tiada. bapa pula ditembak polis, juga pergi selama-lamanya …

tragedi kemalangan empat sekeluarga maut nahas jalanraya

baru sahaja berbuka di negeri sembilan. dalam perjalanan pulang ke rumah di selangor.  si ayah selamat walaupun cedera; sempat menghadiri pengkebumian empat yang terkorban. si bongsu berusia setahun kritikal di wad. si ibu pergi selama-lamanya. tiga beradik mengiringi pemergian si ibu. termasuk kembar si bongsu. tentu sahaja tinggi harapan dan doa si ayah agar anak yang satu itu dapat terus hidup. namun bukan mudah untuk menjawab pertanyaannya kelak, mana ibu ? mana kakak dan abang ..

tragedi kematian si anak kecil Syafiah Humaira

arwah sudah lama meninggal. dan perbicaraan sedang berjalan sekarang. tertuduh mengatakan pada kejadian arwah dipijak di atas padang, dia mabuk dan khayal setelah mengambil ganja dan 2 botol Guiness Stout.

Advertisements

Musibbah dalam Ramadhan

Adalah sesuatu yang normal untuk berasa sedih atas musibbah yang menimpa saudara segama dalam bulan Ramadhan. semasa Sayidina Hamzah r.a. terkorban syahid perang Badar (dalam bulan Ramadhan), Rasulullah saw juga sangat bersedih. bagi kita yang manusia berdarjat biasa ini (jauh lebih rendah dari darjat para sahabat), hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama mungkin menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan. kerana di tempat kita ni, Ramadhan adalah bulan yang cukup istimewa dalam mengeratkan ikatan kasih sayang keluarga, dan di hadapannya pula ada Syawal. walaupun masayarakat memang umum mengetahui bahawa Ramadhan itu jelas sekali jauh lebih banyak ganjarannya berbanding Syawal.

jadi, oleh kerana hidup dalam zaman yang berbeza dan budaya yang tidak sama itu menjadi faktor yang mempengaruhi rasa sedih atas musibah dalam Ramadhan, maka menatap kisah tragedi dalam kehidupan pastinya meninggalkan  kesan yang sangat mendalam dan meruntun rasa sayu. sesungguhnya tragedi yang berlaku di bulan Ramadhan adalah ujian Allah yang amat berat bagi yang menerimanya.

tragedi ribut puting beliung

bazar ramadhan, jasin. rakaman video amatur ihsan You Tube disiarkan di TV1 menunjukkan khemah putih terbang setinggi 30 kaki ke udara !  bukan alang kepalang berat khemah tu. besinya tiangnya saja semasa nak dipasang bukan kederat satu dua orang. angin ribut itu pula, kalau angin kuat semasa hujan pun kita sudah cemas, ni kan pula puting beliung .. angin melayangkan khemah itu 30 kaki ke udara, bersamaan bangunan 10 tingkat ?

tiga orang meninggal dunia; 2 peniaga dan seorang pengunjung.

paling tersentuh bila melihat cendol milik seorang peniaga yang terkorban yang khabarnya berusia 70an. cendolnya nampak segar – masih penuh dalam tong air, belum sempat dijual. terbayang aku betapa penatnya dia membuat persediaan dari pagi, dibantu oleh isterinya yang kini hanya mampu meratap hiba pemergian suami tercinta.

dan sesetengah orang pula, sudah mula kedengaran macam-macam cerita. kononnya maksiatlah, ada berlaku benda-benda haram lah, tak menghormati bulan Ramadhan lah. ok terpulang masing-masing.

tapi harus diingat. kalau ribut itu berlaku bazar ramadhan depan rumah anda sendiri apakah anda akan mengatakan yang serupa ? kalau kena di batang hidung sendiri, kalau yang terkorban itu waris anda sendiri bagaimana ? kalau angin puting beliung itu benar-benar lalu di depan anda, barangkali untuk dosa siapakah itu, dosa anda sendiri ?

bercakap biarlah menggunakan akal. tidak ada seorang pun di kalangan kita adalah ma’sum. bukan begitu ?